You are on page 1of 2

The effect of the leukotriene antagonist pranlukast on pediatric acute

otitis media
Tujuan: Pengobatan konvensional untuk otitis media akut terutama menargetkan bakteri dengan
antibiotik, mengabaikan untuk mengendalikan mediator inflamasi. Mediator inflamasi, seperti leukotrien,
telah diidentifikasi pada pasien dengan media akut otitis (AOM) atau berikutnya sekretori otitis media
(SOM). Mereka dapat menyebabkan disfungsi tuba eustachius fungsional atau meningkatkan mukosa
telinga tengah, menyebabkan SOM persisten berikut AOM. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk
mengevaluasi apakah tidak administrasi pranlukast, sebuah leukotrien C4 banyak digunakan, D4, dan E4
antagonis, bersama-sama dengan antibiotik bisa menghambat perkembangan ke SOM.
Metode: Anak-anak dengan AOM, yang dari dua sampai 12 tahun, secara acak dibagi menjadi dua
kelompok sebagai berikut: kelompok kontrol di mana 50 pasien menerima pengobatan konvensional
berbasis antibiotik sesuai dengan pedoman untuk mengobati AOM diusulkan oleh Jepang Otological
Masyarakat (versi 2006); dan Kelompok pranlukast, di mana 52 pasien diberikan pranlukast sampai 28
hari serta diberikan pengobatan konvensional. Kasus yang dianggap sebagai SOM gigih ketika
tympanogram a adalah tipe B atau C2 empat minggu setelah pengobatan dimulai.
Hasil: Dua pasien dalam kelompok pranlukast dan 3 pasien dalam kelompok kontrol dikeluarkan karena
mereka kambuh AOM dalam waktu 28 hari setelah pengobatan awal. Oleh karena itu, analisis termasuk
50 dan 47 subyek dalam pranlukast dan kelompok kontrol, masing-masing. Persentase pasien yang
didiagnosis dengan SOM persisten (22,0%) secara signifikan lebih kecil pada kelompok pranlukast
dibandingkan
dengan
kontrol
kelompok
(44,7%)
(p

0,018,
uji
chi-squared).
Kesimpulan: Hasil penelitian menunjukkan bahwa pengobatan gabungan AOM dengan antibiotik dan
leukotrien yang antagonis untuk mengendalikan peradangan berguna untuk mencegah perkembangan ke
SOM persisten.
Perkenalan
otitis akut Media (AOM) melibatkan peradangan tengah rongga telinga yang disebabkan oleh bakteri,
virus, atau keduanya. Penyakit ini sering diamati pada anak-anak dan biasanya sembuh dalam beberapa
hari; namun, cairan di telinga tengah tidak mengalir dalam beberapa kasus, yang menyebabkan menunda
resolusi atau menyebabkan kekambuhan. Dalam kasus tersebut, pendengaran dapat menurunkan secara
bertahap tanpa diakui oleh anak orangtua.
Selanjutnya, perkembangan anak bahasa dan keterampilan komunikasi mungkin terganggu. Sebagai AOM
disebabkan baik oleh bakteri, virus, infeksi bakteri atau sekunder untuk infeksi virus, pengobatan dengan
antibiotik umum. Pedoman untuk mengobati anak-anak dengan AOM telah diusulkan oleh Jepang
Otological Masyarakat [1]. revisi kecil ke pedoman dibuat pada tahun 2009 [2] dan 2013, namun strategi
pengobatan adalah sama untuk 2006 pedoman.
Dalam pedoman ini, tingkat keparahan AOM diklasifikasikan sebagai ringan, sedang, dan berat sesuai
dengan
AOM
skor
yang
dihitung
tergantung
pada
usia,
timpani
normal
Temuan membran, dan gejala klinis, antibiotik maka sesuai diusulkan. Misalnya, berikut rejimen yang
dianjurkan:
menunggu
waspada
selama
3
hari
tanpa
antibiotik
untuk
kasus ringan, amoksisilin (AMPC) untuk kasus moderat, dan klavulanat amoksisilin (CVA / AMPC)

atau dosis tinggi pivoxil Cefditoren (CDTRPI) untuk kasus yang parah. Namun,
sekretori otitis media (SOM) berikut AOM sering terjadi bahkan ketika pasien
disediakan sesuai pengobatan dengan antibiotik. Bakteri patogen yang
dibudidayakan dari hanya 38% dari pasien dengan SOM [3]. Selain itu, inokulasi
hewan percobaan dengan membunuh Staphylococcus aureus atau Haemophilus
influenzae
menginduksi
otitis
media
dengan
efusi
[4,5].
Ini
Temuan menunjukkan bahwa AOM bisa maju ke SOM meskipun sukses
pengobatan
antibiotik
untuk
membunuh
bakteri.
kerusakan
fungsional
untuk
tuba
eustachius
atau
peningkatan
efusi telinga tengah, yang menghasilkan SOM, dapat disebabkan oleh
mediator inflamasi yang terlibat dalam AOM, seperti tumor necrosis
Faktor-a
[6],
leukotrien
[7,8],
dan
prostaglandin
[8].
SEBUAH
jumlah
obat
telah
diuji
untuk
mengatasi
dampak
faktor-faktor
inflamasi,
termasuk
steroid
[9e11],
leukotrien
antagonis
[4,5,12,13],
platelet-activating
factor
(PAF)
-inhibitor
[4,13],
tromboksan
inhibitor
[13],
antihistamin
[10,11],
atau
nonsteroidal
anti-inflamasi
(OAINS)
[9,14].
Antara
mereka, hanya steroid [9], antagonis leukotriene [4,5], dan PAFinhibitor sebuah
[4]
berhasil
mengurangi
efusi
telinga
pada
hewan
model.
Khasiat
steroid
dan
antagonis
leukotrien
memiliki
juga
diverifikasi
pada
manusia,
meskipun
hanya
tiga
penelitian
telah
dilakukan untuk obat ini [10e12]. Sebuah pengobatan untuk AOM menggunakan
steroid
dan
antibiotik
secara
signifikan
memperpendek
durasi
efusi
telinga
tengah
dibandingkan
dengan
pemberian
antibiotik
sendiri [10]. Combs digunakan montelukast, C4 leukotriene, D4, dan E4
antagonis, dengan antibiotik untuk mengobati AOM dan menemukan mereka untuk
menjadi
efektif
dalam
mencegah
SOM
berikutnya
[12].
Efek
samping
dari
Penggunaan steroid harus dipertimbangkan dalam non-jiwa ini mengancam
penyakit
anak-anak.
antagonis
leukotrien
berpotensi
berguna
untuk mengobati AOM dalam terang relatif aman dan tidak terlihat
efek
samping.
Di
sini
kita
memeriksa
apakah
atau
tidak
rejimen
antibiotik
bersama-sama
dengan
pranlukast,
banyak
digunakan
leukotrien
lain
antagonis,
bisa
mencegah
perkembangan
AOM
ke
persisten
SOM.