You are on page 1of 10

Hama Dan Penyakit Rumput Laut

1. Hama
Hama rumput laut umumnya adalah organisme laut yang memangsa rumput laut sehingga akan
menimbulkan kerusakan fisik terhadap thallus, dimana thallus akan mudah terkelupas, patah
ataupun habis dimakan hama (Sulistiyo, 1988). Menurut Anggadireja (2006), Hama dibedakan
berdasarkan ukurannya yaitu hama mikro (micro grazer) dan hama makro (macro grazer).
1.1. Hama mikro
Hama mikro yang menyerang rumput laut, berukuran panjang kurang dari 2 cm dan melekat
pada thallus. Menurut Doty (1987), hama mikro yang sering ditemukan pada rumput laut adalah
larva bulu babi (Tripneustus) dan larva teripang (Holothuria sp). Selanjutnya dijelaskan bahwa
larva bulu babi (Tripneustes sp.) bersifat planktonik, melayang-layang di dalam air dan
kemudian menempel pada tanaman rumput laut, sehingga larva bulu babi menyebabkan tanaman
Eucheuma sp berwarna kuning dan rusak. Sedangkan larva teripang (Holothuria sp.) yang
menempel dan menetap pada thallus rumput laut, kemudian tumbuh menjadi besar. Larva yang
sudah besar akan menjadi hama makro dan dapat memakan thallus rumput laut secara langsung
dengan cara menyisipkan ujung-ujung cabang rumput laut kedalam mulutnya (Anggadireja,
2006).
1.2. Hama makro
Menurut Anggadireja (2006), tanaman yang biasanya diserang hama makro adalah tanaman yang
berada dekat perairan dengan dasar karang atau karang berpasir sekitar pantai. Serangan ikan
akan berkurang bila rumput laut yang ditanam pada lokasi agak ke tengah.
Hama makro adalah hama yang berukuran lebih besar dari ukuran 2 cm. Hama makro yang
paling ganas dan dapat menghancurkan tanaman Eucheuma sp yaitu ikan beronang (Siganus
javus), penyu hijau (Chelonia mydas), teripang (Holothuria sp) dan bintang laut (Protoneostes).
a. Penyu Hijau
Menurut Linnaeus (1758), penyu hijau termasuk dalam kingdom animalia, divisi chordata, kelas
reptilia , ordo testudines, family cheloniidae, genus Chelonia dan spesies Chelonia mydas.
Penyu hijau memiliki kaki yang berbentuk seperti flippers (tungkai dayung). Mereka termasuk
bangsa reptil dengan kepala seperti kadal, Biota ini juga berparuh bengkok dan mempunyai
rahang yang tak bergigi. Penyu hijau dewasa tumbuh hingga panjangnya 99 cm dan berat 180 kg.
Penyu hijau adalah hewan pemakan tumbuhan yang sesekali memangsa beberapa hewan kecil
(Hirth, 1997). Penyu sering dilaporkan sebagai salah satu hama pada budidaya rumput laut yang
sangat merugikan (Anggadireja, 2006).
b. Ikan Beronang
Ikan beronang dikenal oleh masyarakat dengan nama kea-kea (Pulau Seribu), di Jawa Tengah
dengan nama biawas dan nelayan-nelayan di Pulau Maluku menamakan dengan sebutan
samadar. Menurut Saanin (1986), ikan beronang termasuk dalam kingdom animalia, filum
chordata, kelas pisces, ordo perciformes, sub ordo acanthuroidei, famili siganidae, genus Siganus
dan spesies Siganus javus. Oleh karena itu ikan beronang termasuk famili Siginidae dengan
tanda-tanda khusus sebagai berikut D XIII, 10 A VII, 9, P2 I, 3, 1, tubuhnya membujur dan
memipih lateral, dilindungi oleh sisik-sisik yang kecil, mulut kecil posisinya terminal.
Rahangnya dilengkapi dengan gigi-gigi kecil. Punggungnya dilengkapi oleh sebuah duri yang
tajam mengarah ke depan antara neural pertama dan biasanya tertanam di bawah kulit. Duri-duri
ini dilengkapi dengan kelenjar bisa/racun pada ujungnya (Saanin, 1986).
Ikan ini termasuk ke dalam jenis "primary herbivor" yaitu pemakan plankton nabati tumbuhan.
Sesuai dengan morfologi dari gigi dan saluran pencernaannya yaitu mulutnya kecil, mempunyai
gigi seri pada masing-masing rahang, gigi geraham berkembang sempurna, dinding lambung
agak tebal, usus halusnya panjang dan mempunyai permukaan yang luas, ikan beronang
termasuk pemakan tumbuh-tumbuhan (Wikipedia, 2005). Anggadireja (2006) menyatakan
bahwa ikan beronang merupakan hama rumput laut Eucheuma cottonii.

c. Teritip
Menurut Wikipedia Indonesia dari burneister (1834), teritip termasuk ke dalam kingdom
animalia, filum arthropoda, subfilum krustasia, kelas maxillopoda, sub kelas thecostraca,
infrakelas cirripedia dan genus Ballanus.
Teritip biasanya melekat pada batu, badan kapal, malah pada badan paus. Teritip mampu
bertahan sekiranya ia terdedah kepada udara semasa air surut. Ketika itu, ia akan menutup
cangkerangnya untuk mengekalkan kelembapan badannya. Teritip juga menempel pada biota
yang digunakan untuk tempat perkembang biakannya seperti rumput laut (Wikipedia, 2005).
2. Penyakit Ice-Ice
Menurut Sulistyo (1988), penyakit ice-ice pada rumput laut terjadi di daerah-daerah dengan
kecerahan tinggi. Gejala yang sering timbul pada rumput laut yang terserang adalah adanya
bintik-bintik/bercak-bercak pada sebagian thallus, namun lama kelamaan akan menyebabkan
kehilangan warna sampai menjadi putih dan mudah terputus (lembek). Penyakit ini menyerang
Eucheuma sp. terutama disebabkan oleh adanya perubahan lingkungan (arus, suhu, kecerahan,
dll.) di lokasi budidaya.
Ada beberapa metode budidaya dalam penanaman bibit rumput laut yang dapat Anda terapkan,
di antaranya :

Metode 1 : Lepas Dasar

Metode ini dilaksanakan dengan mengikatkan bibit rumput laut pada batu karang, lalu
disebarkan di dasar perairan. Metode ini cocok sekali diaplikasikan di perairan yang memiliki
dasar berkontur rata, tidak ditumbuhi karang, dan tidak mengandung pasir. Meskipun
pengerjaannya cukup mudah, tetapi metode lepas dasar ini memiliki risiko seperti banyak bibit
yang terbawa arus, rentan terserang hama bulu babi, produktivitasnya rendah, memerlukan
substrat yang kokoh, dan potensi hasilnya tidak dapat diketahui.

Metode 2 : Rakit Apung

Sesuai namanya, bibit rumput laut yang ditanam menggunakan metode ini memanfaatkan rakit
apung dari bambu yang berukuran 2,5 x 2,5 m2 sampai 7 x 7 m2. Selanjutnya rakit-rakit apung
ini ditahan memakai jangkar atau diikat pada patok kayu yang ditancapkan di dasar laut. Dalam
pemasangan tali dan patok, faktor ombak, arus, dan pasang surut air harus diperhitungkan
dengan matang. Metode rakit apung paling pas diterapkan di lingkungan perairan yang memiliki
kedalaman sekitar 60 cm.

Berikut ini langkah-langkah menanam rumput laut memakai metode rakit apung :

1. Rangkailah potongan kayu dan bambu . Kemudian berikan jangkar pemberat yang diikat
memakai tali 12 mm.
2. Ikatkan thallus (bibit rumput laut) seberat 100 gram menggunakan rafia yang berjarak 20-
25 cm pada tali ris.
3. Aturlah jarak antar masing-masing ris sejauh 50 cm dengan panjang ris sesuai panjang
rakit apung.
4. Setelah tali ris diisi dengan tanaman, tali tersebut lantas diikatkan pada rakit. Setiap rakit
apung berukuran 7 x 7 m idealnya ditanami 500 titik tanaman rumput laut.

Metode 3 : Lepas Dasar atau Tali Gantung

Pada metode lepas dasar, tali ris yang sudah berisi bibit rumput laut kemudian diikatkan pada tali
ris utama. Sedangkan tali ris utama juga selanjutnya direntangkan pada patok kayu berdiameter 5
cm dan panjangnya 2 m. Patok kayu ini ditancapkan di dasar laut menggunakan linggis atau palu
besi.

Adapun tahap-tahap penanamannya adalah sebagai berikut :

1. Bentangkan tali ris pada dua rentang tali ris utama yang telah terikat dengan patok. Jarak
antara tali ris adalah 20 cm, sedangkan jarak antara titik tanam dalam tali ris yaitu sekitar
30 cm.
2. Letakkan kerangka penanaman rumput laut ini di bawah permukaan laut dengan
menggantung pada patok yang berdiri menancap di dasar laut.
3. Tali ris dipenuhi dengan beberapa potong thallus seberat 100 gram. Potongan-potongan
thallus ini diikatkan memakai tali rafia yang berjarak 30 cm.
4. PEMELIHARAAN DAN PANEN RUMPUT LAUT
5.
6. PEMELIHARAAN
7. Memelihara rumput laut berarti mengawasi terus menerus konstruksi budidaya dan tanamannya.
Pemeliharaan dilakukan pada saat ombak besar maupun saat laut tenang.
8. Kerusakan patok, jangkar, tali ris, dan tali ris utama yang disebabkan oleh ombak yang besar,
atau daya tahannya menurun harus segera diperbaiki. Bila ditunda akan berakibat makin banyak
yang hilang sehingga kerugian yang lebih besar tidak bisa dihindari.
9. Kotoran atau debu air sering melekat pada tanaman, yaitu saat musim laut tenang. Pada saat
seperti ini tanaman harus sering digoyang-goyangkan di dalam air agar tanaman selalu bersih
dari kotoran yang melekat. Kotoran yang melekat dapat mengganggu proses metabolisme
sehingga laju pertumbuhan menurun. Beberapa tumbuhan penempel, seperti Ulva, Hypnea,
Chaetomorpha, Enteromorpha, sering membelit tanaman dan konstruksi budidaya sehingga
dapat menimbulkan kerusakan. Tumbuhan seperti ini perlu disingkirkan dengan cara
dikumpulkan dan dibuang ke darat. Bulu babi, ikan, dan penyu merupakan hewan-hewan
herbivora yang sering memangsa tanaman rumput laut. Serangan bulu babi dapat diatasi dengan
cara diusir dari lokasi budidaya. Sedangkan untuk menghindari ikan dan penyu, biasanya
dipasang jarring di sekeliling lokasi budidaya.
10. Untuk jenis Gracilaria yang ditanam di tambak, diperlukan pengontrolan pada saat 15 nari setelah
penebaran bibit. Angin dapat menyebabkan tanaman mengumpul di satu tempat pada
permukaan air tambak. Perataan kembali letak rumput laut harus segera dilakukan. Pekerjaan
seperti ini hams rutin dilakukan sampai tanaman siap panen. Pemberian zat pengatur tumbuh
dilakukan satu bulan setelah penebaran bibit dan diulangi satu bulan berikutnya. Setiap hektar
diperlukan zat pengatur tumbuh sebanyak 500 cc. Lumut juga perlu disingkirkan karena.
Menghalangi sinar matahari yang masuk sehingga pertumbuhan akan terhambat. Cara petani di
desa.Sanrobone Sulawesi Selatan, mengatasi lumut ini adalah melepaskan ikan bandeng kecil
sebanyak 1.500 - 2.000 ekor/ha. Sesudah lumut habis, bandeng harus dijaring supaya rumput
laut tidak terus dimangsa. Pintu-pintu saluran air juga perlu perawatan agar pergantian air
mudah dilaksanakan setiap 15 hari sekali Pemupukan secara teratur dilakukan 15 hari sekali,
yaitu sesaat setelah penggantian air. Pupuk yang digunakan adalah campuran urea, TSP, dan ZA
dengan perbandingan 1:1:1 sebanyak 20 kg/ha atau dengan perbandingan 2:1:1 sebanyak 100
kg/ha.
11.
12. PEMANENAN
13. Pada tahap pemanenan ini, perlu dipertimbangkan cara dan waktu yang tepat agar diperoleh
hasil sesuai permintaan pasar secara kuantitas dan kualitas.
14. Tanaman dapat dipanen setelah mencapai umur 6 - 8 minggu setelah tanam dengan berat ikatan
sekitar 600 gram. Cara memanen rumput laut adalah dengan mengangkat seluruh tanaman ke
darat, kemudian tali rafia pengikat rumput laut dipotong. Panen seperti itu dilakukan bila air laut
pasang, tetapi bila air sedang surut pemanenan dapat langsung dilakukan di areal tanam.
Caranya sama, yaitu dengan memotong tali rafia pengikat rumput laut. Selanjutnya pisahkan
antara tanaman yang dipanen dan potongan tali rafia. Panen dengan cara seperti ini memberikan
keuntungan, yaitu bila ingin menanamnya kembali dapat. memanfaatkan bagian ujung tanaman
yang masih muda sehingga laju pertumbuhannya tinggi. Di samping itu, hasilnya berkandungan
keraginan tinggi.
15. Gracilaria yang dibudidayakan di tambak, dipanen dengan cara rumpun tanaman diangkat dan
disisakan sedikit untuk dikembangbiakkan lebih lanjut. Panen pertama dapat dilakukan pada
umur 2 2,5 bulan sesudah penanaman. Hasil panen diangkut kedarat dengan perahu.
16. Seperti telah diuraikan, waktu dan cara panen yang tepat sangat penting agar dihasilkan rumput
laut yang baik secara kualitas maupun kuantitas. Waktu panen memang cukup bervariasi untuk
setiap petani dan lokasi penanaman yang berbeda.

17.
18.
19. Disaat air laut surut, pemanenan bias langsung dilakukan
20. di areal tanam (Foto : Maudy E.).
21.
22.
23.
24. Pemanenan rumput laut yang dibudidayakan di tambak
25. (Foto : Pinus Lingga).
26.
27.

28.
29.
30. Hasil panen rumput laut jenis Eucheuma sp. (Foto : Agus R.).
31.

32.
33.
34. Hasil panen rumput laut jenis Gracilaria sp (Foto : Pinus Lingga).
35.
36. Namun, secara umum panen dilakukan pada usia satu bulan. Perbandingan antara berat basah
dan kering berkisar 8 : 1. Apabila rumput laut dipanen pada usia dua bulan, perbandingan berat
basah dan berat kering adalah 6:1. Selain usia panen, banyaknya hasil yang diperoleh juga erat
hubungannya dengan laju pertumbuhan harian rumput laut yang dibudidayakan. Dari beberapa
percobaan diperoleh data bahwa laju pertumbuhan harian Eucheuma dan Gracilaria punya nilai
yang beragam, yaitu rata-rata 2 - 3 %/hari (lihat lampiran).
37. Di samping usia panen, cara panen pun sangat beragam. Ada petani rumput laut yang memanen
hasil dengan cara petik. Cara ini dilakukan dengan memisahkan cabang-cabang dari tanaman
induknya. Selanjutnya tanaman induk ini dipergunakan kembali untuk penanaman berikutnya.
Cara lain yang dapat digunakan adalah dengan mengangkat seluruh rumpun tanaman, seperti
yang telah dikemukakan. Sedangkan penanaman berikutnya dapat digunakan ujung tanaman
yang masih muda. Antara kedua cara panen tersebut terdapat keuntungan dan kerugian. Cara
pertama lebih mudah, tetapi kecepatan tumbuh bibit yang berasal dari tanaman induk lebih
rendah dibanding dengan tanaman muda seperti pada cara kedua. Kelebihan cara kedua, selain
kecepatan tumbuh bibit lebih tinggi juga karaginan yang dikandung lebih tinggi.
38. Untuk lebih jelasnya, berikut akan sedikit diulas mengenai hal-hal lain yang perJu diperhatikan
daiam tahap pemanenan. Untuk rumput laut yang ditanam di pantai, sebaiknya panen dilakukan
pada saat air surut. Ini akan lebih meringankan pekerjaan daripada saat air pasang. Sebelum
tahap ini, perm dipersiapkan alat-alat yang diperlukan. Persiapan sebelum dilakukan panen
adalah :
39. - tenaga kerja,
40. - keranjang rotan berukuran sedang tempat hasil rumput laut,
41. - perahu (untuk mengangkut hasil panen di tambak),
42. - pisau untuk memotong tali pengikat (rafia),
43. - timbangan,
44. - lokasi tempat penjemuran,
45. - karung tempat rumput laut kering, beserta tali pengikatnya, dan
46. - gudang tempat penyimpanan rumput laut kering.
47.
48. Persiapan tersebut dimaksudkan untuk menjaga mutu hasil rumput laut. Sebagai contoh
pentingnya mempersiapkan lokasi penjemuran. Lokasi ini perlu dipersiapkan dengan luas yang
sesuai dengan banyaknya hasil yang akan dipanen dan kondisinyapun harus bersih. Bila hal-hal
penting itu tidak diperhatikan, maka ada kemungkinan rumput laut tidak kering sempurna.
Dengan demikian, mutunya pun menjadi rendah. Itulah sebabnya, tahap persiapan sebelum
panen perlu diperhatikan. Setelah semua persiapan panen dilengkapi, maka pemanenan dapat
segera dilakukan.
49. Dari satu unit usaha (100 m2) dengan metode lepas dasar dan metode rakit biasanya diperoleh
hasil panen masing-masing sekitar 100 kg dan 200 250 kg rumput laut kering setiap panen.
Sedangkan dari satu hektar tambak Gracilaria biasanya diperoleh hasil panen sekitar 1.500
2.000 kg rumput laut kering setiap panen.

PANEN DAN PASCA PANEN RUMPUT LAUT

Kualitas rumput laut yang dihasilkan tidak hanya dipengaruhi oleh teknik budidaya yang digunakan
tetapi juga dipengaruhi oleh umur tanaman, cara panen dan keadaan cuaca pada saat panen.
Rumput laut siap dipanen pada umur 1 1,5 bulan setelah ditanam. Apabila dipanen sebelum umur
tersebut maka kualitas rumput laut yang dihasilkan menjadi rendah karena kandungan
agar/karaginannya rendah dan kekuatan gel dari agar/karaginan juga rendah tetapi kadar airnya
tinggi.

CARA PANEN EUCHEUMA


Panen sebaiknya dilakukan pada pagi hari supaya rumput laut yang dipanen sempat dijemur
terlebih dahulu sebelum disimpan. Hal ini bertujuan untuk mengurangi kerusakan kualitas sebelum
dijemur kembali pada keeseokan harinya. Berikut ini lang-langkah pemanenan rumput laut:

Bersihkan rumput laut dari kotoran atau tanaman lain yang melekat sebelum dipanen.
Lepaskan tali ris yang dengan ikatan rumput laut dari tali utamanya.
Letakkan gulungan tali ris yang penuh rumput laut tersebut kedalam sampan atau perahu.
Bawa rumput laut ke daratan. Lepaskan rumput-rumput lait dari tali ris (panen
keseluruhan) dan petik thallus muda untuk dijadikan bibit pada tanaman berikutnya.

Teknik panen keseluruhan (full harvest) dinilai lebih cepat dan lebih praktis bila dibandingkan
dengan teknik memetik /memotong rumput laut secara langsung di tengah laut. Keuntungan
lainnya apabila menggunakan teknik panen keseluruhan, kita dapat sekaligus memilih thallus muda
yang akan dijadikan sebagai bibit untuk penanaman berikutnya.

PENANGANAN PASCA PANEN

Penanganan pascapanen merupakan kegiatan atau proses yang dimulai sesaat setelah rumput laut
dipanen. Kegiatan pascapanen rumput laut meliputi 6 (enam) hal yaitu:
Pencucian
Rumput laut dicuci dengan air laut (media budidaya) pada saat panen sebelum diangkat ke
darat.
Pengeringan/Penjemuran
Rumput laut yang telah bersih kemudian dikeringkan dengan cara dijemur di atas para-para
bamboo atau di atas plastic/terpal/jarring sehingga terkontaminasi oleh tanah/pasir. Selama
penjemuran tidak boleh terkena air hujan atau air tawar. Pada kondisi panas matahari yang baik,
rumput laut akan kering dalam waktu 3 4 hari.
Pembersihan Kotoran/Garam (Sortasi)
Pada saat dikeringkan/dijemur, akan terjadi proses penguapan air laut dari rumput laut sehingga
membentuk butiran garam pada permukaan thallusnya. Butiran garam tersebut harus dibuang
dengan cara mangayak atau mengaduk-aduk agar butiran tersebut jatuh.
Pengepakan
Rumput laut yang telah kering emudian dimasukkan kedalam karung palstik besar dengan
kapasitas 70 90 kg/karung.
Pengangkutan
Selama proses pengangkutan, hal yang terpenting harus dihindari adalah terjadinya kontak antara
rumput laut dengan air tawar maupun air laut.
Penyimpanan
Sebagaimana dalam pengangkutan, selama penyimpanan rumput laut harus dijaga agar tidak
terkena air tawar/air laut. Oleh Karen itu gudang tidak boleh bocor dan sirkulasi udara dalam
gudang harus cukup baik. Tumpukan kemasan rumput laut diberi alas papan dari kayu agar tidak
lembab.