You are on page 1of 5

Bahan

Ekstraksi dilakukan dengan menggunakan campuran karbon dioksida dan


etanol (2% b / b) suhu bervariasi (40, 50 dan 60 C) pada 300 bar. Setelah itu, dalam
eksperimen kedua, optimasi dibuat dengan menaikkan laju etanol dalam campuran
(2, 5 dan 10%). Untuk setiap ekstraksi, 8 g C. roseus ditempatkan di dalam bejana
stainless steel 100 mL yang rasio panjang terhadap diameter adalah 5,67, CO2
dipompa ke bejana ekstraksi oleh pompa tekanan tinggi Maximator G35.

Etanol, sebagai co-solvent, ditambahkan ke sistem menggunakan syringe


pump ISCO 260D. Laju alir yang digunakan adalah 1000 g / jam dengan akurasi
<0,1% melalui cylindrical extraction vessel (Siemens Sitrans F C Massflo Mass
6000). Semua ekstraksi dilakukan selama 130 menit.

Hasil

Bertujuan untuk mendapatkan ekstrak C. roseus dengan konsentrasi


vinblastine (VBL) tinggi, kondisi SFE dipelajari dalam hal pengaruh rasio
campuran suhu, tekanan dan pelarut. Mengenai tekanan, tanpa co-solvent (ethanol),
hanya dengan kondisi maksimal yang bisa dioperasikan peralatan (300 bar) maka
dimungkinkan untuk mendapatkan jejak VLB dalam ekstrak. Hasil dari analisis
HPLC menunjukkan senyawa tak dikenal dengan 95% di daerah pada waktu retensi
(RT) 43,8 menit. Pada tekanan lainnya, 100 bar dan 200 bar, VLB tidak terdeteksi
dalam analisis HPLC.
Percobaan yang dilakukan dengan penambahan etanol (2%) terhadap
pelarut superkritis (CO2) pada 300 bar dan pada tiga suhu berbeda, 40 C, 50 C,
dan 60 C, bertujuan untuk mendapatkan VBL, dan juga mengukur VBL / ekstrak.
Campuran pelarut bersama berdampak pada kandungan VBL ekstrak. Vinblastine
diidentifikasi oleh LC / MS dengan puncak yang sesuai pada 406,2, 376,2, 346,4,
271,6, dan 210,1 Da dan oleh HPLC / UV dengan puncak yang sesuai pada 35,5
menit.
Dalam fungsi ekstraksi yang dilakukan pada suhu 40 C (Tabel 2) telah
menunjukkan selektivitas yang lebih tinggi untuk VBL, jika dibandingkan dengan
ekstraksi yang dilakukan pada suhu 50 C dan 60 C, suhu tersebut didefinisikan
sebagai acuan untuk melakukan percobaan menggunakan tiga konsentrasi yang
berbeda dari pelarut bersama. Kemungkinan kepadatan tertinggi CO2 pada suhu 40
C mempengaruhi ekstraksi senyawa dengan berat molekul tinggi. Kondisi SFE
dipilih mengingat kemurnian VLB yang lebih tinggi karena di masa depan studi
akan memungkinkan untuk mencapai tahap pemurnian pengurangan kadar farmasi
dan menggunakan metode yang lebih bersih. Untuk mengevaluasi konsentrasi co-
solvent yang tepat, percobaan dilakukan pada 300 bar, 40 C dan menggunakan
etanol sebagai pelarut bersama pada 2,0, 5,0, dan 10,0% (b / b). Konsentrasi VBL
juga ditentukan selama proses ekstraksi dengan menganalisis sampel yang
dikumpulkan dalam interval 10 menit.
Konsentrasi total C (g VBL / g extract) untuk metode yang diusulkan dan
yang lainnya [1,12] disajikan pada Tabel 3. Hasilnya menggambarkan selektivitas
campuran karbon dioksida dan etanol sebagai pelarut untuk ekstraksi VBL dari C.
roseus .

Bila dibandingkan dengan hasil yang diraih Choi dkk. [12], dalam peralatan SFE
skala laboratorium (200 mg), dengan menggunakan campuran pelarut CO2-
metanol-trietilamina, diamati bahwa kelarutan VBL ditingkatkan dengan campuran
CO2 dan etanol. Di sisi lain, Verma dkk. [1] melakukan ekstraksi VBL dari C.
roseus dengan tiga metode yang berbeda; dengan konsentrasi tertinggi dicapai oleh
ekstraksi solidliquid dengan asam sulfat dan metanol. Dengan demikian, hasil yang
diperoleh dalam penelitian ini menyajikan konsentrasi vinblastine hingga 92% lebih
tinggi, bila dibandingkan dengan metode ekstraksi tradisional. Hasil ini
menunjukkan bahwa ekstraksi VBL menggunakan etanol sebagai co-solvent (2%)
pada tekanan tinggi cukup menjanjikan. Ini adalah teknologi yang bersih, dan
merupakan alternatif metode fitokimia tradisional. Jika digunakan sebagai metode
ekstraksi pada skala industri, ekstrak yang lebih terkonsentrasi dapat dicapai dan
proses pemurnian dioptimalkan. Karena pemurnian skala industri menggunakan
kromatografi, adalah mungkin untuk memurnikan vinblastin, vincristine dan
prekursor catharanthine dan vindoline.
DAPUS

[1] A. Verma, I. Laakso, T. Seppnen-Laakso, A. Huhtikangas, M.-L. Riekkola, A

Simplified Procedure for Indole Alkaloid Extraction from Catharanthus roseus

Combined with a Semisynthetic Production Process for Vinblastine, Molecules 12

(2007) 13071315.

[2] I. Goodarznia, M.H. Eikani, Supercritical carbon dioxide extraction of essential oils:

Modeling and simulation, Chem. Eng. Sci. 53 (1998) 13871395.