You are on page 1of 36

1. Yeh B.

Evidence-based emergency medicine/rational clinical examination


abstract. Does this adult patient have appendicitis?. Ann Emerg Med. 2008 Sep.
52(3):301-3. [Medline].
2. Markle GB 4th. Heel-drop jarring test for appendicitis. Arch Surg. 1985 Feb.
120(2):243. [Medline].
3. Thimsen DA, Tong GK, Gruenberg JC. Prospective evaluation of C-reactive
protein in patients suspected to have acute appendicitis. Am Surg. 1989 Jul.
55(7):466-8. [Medline].
4. de Carvalho BR, Diogo-Filho A, Fernandes C, Barra CB. [Leukocyte count, C
reactive protein, alpha-1 acid glycoprotein and erythrocyte sedimentation rate in
acute appendicitis]. Arq Gastroenterol. 2003 Jan-Mar. 40(1):25-30. [Medline].
5. Albu E, Miller BM, Choi Y, et al. Diagnostic value of C-reactive protein in acute
appendicitis. Dis Colon Rectum. 1994 Jan. 37(1):49-51. [Medline].
6. Bolandparvaz S, Vasei M, Owji AA, Ata-Ee N, Amin A, Daneshbod Y, et al.
Urinary 5-hydroxy indole acetic acid as a test for early diagnosis of acute
appendicitis. Clin Biochem. 2004 Nov. 37(11):985-9. [Medline].
7. Kim K, Kim YH, Kim SY, Kim S, Lee YJ, Kim KP, et al. Low-dose abdominal CT
for evaluating suspected appendicitis. N Engl J Med. 2012 Apr 26. 366(17):1596-
605. [Medline].
8. Howell JM, Eddy OL, Lukens TW, Thiessen ME, Weingart SD, Decker WW.
Clinical policy: Critical issues in the evaluation and management of emergency
department patients with suspected appendicitis. Ann Emerg Med. 2010 Jan.
55(1):71-116. [Medline].
9. [Guideline] National Guideline Clearinghouse (NGC). Guideline summary:
Clinical policy: critical issues in the evaluation and management of emergency
department patients with suspected appendicitis. National Guideline
Clearinghouse (NGC), Rockville (MD). Available
at http://guideline.gov/content.aspx?id=15598. Accessed: November 18, 2013.
10. Barloon TJ, Brown BP, Abu-Yousef MM, Warnock N, Berbaum KS. Sonography
of acute appendicitis in pregnancy. Abdom Imaging. 1995 Mar-Apr. 20(2):149-
51. [Medline].
11. Manterola C, Vial M, Moraga J, Astudillo P. Analgesia in patients with acute
abdominal pain. Cochrane Database Syst Rev. 2011 Jan 19.
1:CD005660. [Medline].
12. Karamanakos SN, Sdralis E, Panagiotopoulos S, Kehagias I. Laparoscopy in the
emergency setting: a retrospective review of 540 patients with acute abdominal
pain. Surg Laparosc Endosc Percutan Tech. 2010 Apr. 20(2):119-24. [Medline].
13. Pham XD, Sullins VF, Kim DY, et al. Factors predictive of complicated
appendicitis in children. J Surg Res. 2016 Nov. 206 (1):62-6. [Medline].
14. Niwa H, Hiramatsu T. A rare presentation of appendiceal diverticulitis associated
with pelvic pseudocyst. World J Gastroenterol. 2008 Feb 28. 14(8):1293-
5. [Medline]. [Full Text].
15. Place RC. Acute urinary retention in a 9-year-old child: an atypical presentation
of acute appendicitis. J Emerg Med. 2006 Aug. 31(2):173-5. [Medline].
16. Oto A, Ernst RD, Mileski WJ, Nishino TK, Le O, Wolfe GC, et al. Localization of
appendix with MDCT and influence of findings on choice of appendectomy
incision. AJR Am J Roentgenol. 2006 Oct. 187(4):987-90. [Medline].
17. Sedlak M, Wagner OJ, Wild B, Papagrigoriades S, Exadaktylos AK. Is there still
a role for rectal examination in suspected appendicitis in adults?. Am J Emerg
Med. 2008 Mar. 26(3):359-60. [Medline].
18. Alvarado A. A practical score for the early diagnosis of acute appendicitis. Ann
Emerg Med. 1986 May. 15(5):557-64. [Medline].
19. Schneider C, Kharbanda A, Bachur R. Evaluating appendicitis scoring systems
using a prospective pediatric cohort. Ann Emerg Med. 2007 Jun. 49(6):778-84,
784.e1. [Medline].
20. Schneider C, Kharbanda A, Bachur R. Evaluating appendicitis scoring systems
using a prospective pediatric cohort. Ann Emerg Med. 2007 Jun. 49(6):778-84,
784.e1. [Medline].
21. Migraine S, Atri M, Bret PM, Lough JO, Hinchey JE. Spontaneously resolving
acute appendicitis: clinical and sonographic documentation. Radiology. 1997 Oct.
205(1):55-8. [Medline].
22. Cobben LP, de Van Otterloo AM, Puylaert JB. Spontaneously resolving
appendicitis: frequency and natural history in 60 patients. Radiology. 2000 May.
215(2):349-52. [Medline].
23. Dueholm S, Bagi P, Bud M. Laboratory aid in the diagnosis of acute appendicitis.
A blinded, prospective trial concerning diagnostic value of leukocyte count,
neutrophil differential count, and C-reactive protein. Dis Colon Rectum. 1989 Oct.
32(10):855-9. [Medline].
24. Gurleyik E, Gurleyik G, Unalmiser S. Accuracy of serum C-reactive protein
measurements in diagnosis of acute appendicitis compared with surgeon's
clinical impression. Dis Colon Rectum. 1995 Dec. 38(12):1270-4. [Medline].
25. Shakhatreh HS. The accuracy of C-reactive protein in the diagnosis of acute
appendicitis compared with that of clinical diagnosis. Med Arh. 2000. 54(2):109-
10. [Medline].
26. Asfar S, Safar H, Khoursheed M, Dashti H, al-Bader A. Would measurement of
C-reactive protein reduce the rate of negative exploration for acute
appendicitis?. J R Coll Surg Edinb. 2000 Feb. 45(1):21-4. [Medline].
27. Erkasap S, Ates E, Ustuner Z, Sahin A, Yilmaz S, Yasar B, et al. Diagnostic
value of interleukin-6 and C-reactive protein in acute appendicitis. Swiss Surg.
2000. 6(4):169-72. [Medline].
28. Gronroos JM, Gronroos P. Leucocyte count and C-reactive protein in the
diagnosis of acute appendicitis. Br J Surg. 1999 Apr. 86(4):501-4. [Medline].
29. Ortega-Deballon P, Ruiz de Adana-Belbel JC, Hernandez-Matias A, Garcia-
Septiem J, Moreno-Azcoita M. Usefulness of laboratory data in the management
of right iliac fossa pain in adults. Dis Colon Rectum. 2008 Jul. 51(7):1093-
9. [Medline].
30. Gronroos JM. Is there a role for leukocyte and CRP measurements in the
diagnosis of acute appendicitis in the elderly?. Maturitas. 1999 Mar 15.
31(3):255-8. [Medline].
31. Yang HR, Wang YC, Chung PK, et al. Role of leukocyte count, neutrophil
percentage, and C-reactive protein in the diagnosis of acute appendicitis in the
elderly. Am Surg. 2005 Apr. 71(4):344-7. [Medline].

1. Gronroos JM. Do normal leucocyte count and C-reactive protein value exclude
acute appendicitis in children?. Acta Paediatr. 2001 Jun. 90(6):649-51. [Medline].
2. Stefanutti G, Ghirardo V, Gamba P. Inflammatory markers for acute appendicitis
in children: are they helpful?. J Pediatr Surg. 2007 May. 42(5):773-6. [Medline].
3. Mohammed AA, Daghman NA, Aboud SM, Oshibi HO. The diagnostic value of
C-reactive protein, white blood cell count and neutrophil percentage in childhood
appendicitis. Saudi Med J. 2004 Sep. 25(9):1212-5. [Medline].
4. Yang HR, Wang YC, Chung PK, Chen WK, Jeng LB, Chen RJ. Laboratory tests
in patients with acute appendicitis. ANZ J Surg. 2006 Jan-Feb. 76(1-2):71-
4. [Medline].
5. Tundidor Bermudez AM, Amado Dieguez JA, Montes de Oca Mastrapa JL.
[Urological manifestations of acute appendicitis]. Arch Esp Urol. 2005 Apr.
58(3):207-12. [Medline].
6. Rao PM, Rhea JT, Rattner DW, et al. Introduction of appendiceal CT: impact on
negative appendectomy and appendiceal perforation rates. Ann Surg. 1999 Mar.
229(3):344-9. [Medline].
7. McGory ML, Zingmond DS, Nanayakkara D, Maggard MA, Ko CY. Negative
appendectomy rate: influence of CT scans. Am Surg. 2005 Oct. 71(10):803-
8. [Medline].
8. Harswick C, Uyenishi AA, Kordick MF, Chan SB. Clinical guidelines, computed
tomography scan, and negative appendectomies: a case series. Am J Emerg
Med. 2006 Jan. 24(1):68-72. [Medline].
9. Frei SP, Bond WF, Bazuro RK, Richardson DM, Sierzega GM, Reed JF.
Appendicitis outcomes with increasing computed tomographic scanning. Am J
Emerg Med. 2008 Jan. 26(1):39-44. [Medline].
10. Pickhardt PJ, Lawrence EM, Pooler BD, Bruce RJ. Diagnostic performance of
multidetector computed tomography for suspected acute appendicitis. Ann Intern
Med. 2011 Jun 21. 154(12):789-96. [Medline].
11. Kepner AM, Bacasnot JV, Stahlman BA. Intravenous contrast alone vs
intravenous and oral contrast computed tomography for the diagnosis of
appendicitis in adult ED patients. Am J Emerg Med. 2012 May 23. [Medline].
12. Evrimler S, Okumuser I, Unal N. Computed tomography (CT) findings of a
diagnostic dilemma: atypically located acute appendicitis. Pol J Radiol. 2016 Dec
4. 81:583-8. [Medline].
13. Polites SF, Mohamed MI, Habermann EB, et al. A simple algorithm reduces
computed tomography use in the diagnosis of appendicitis in children. Surgery.
2014 Jun 19. [Medline].
14. Douglas D. Algorithm cuts pediatric CT use in suspected appendicitis. Reuters
Health Information. July 10, 2014. [Full Text].
15. Brenner DJ, Hall EJ. Computed tomography--an increasing source of radiation
exposure. N Engl J Med. 2007 Nov 29. 357(22):2277-84. [Medline].
16. Zilbert NR, Stamell EF, Ezon I, Schlager A, Ginsburg HB, Nadler EP.
Management and outcomes for children with acute appendicitis differ by hospital
type: areas for improvement at public hospitals. Clin Pediatr (Phila). 2009 Jun.
48(5):499-504. [Medline].
17. Doria AS, Moineddin R, Kellenberger CJ, Epelman M, Beyene J, Schuh S, et al.
US or CT for Diagnosis of Appendicitis in Children and Adults? A Meta-
Analysis. Radiology. 2006 Oct. 241(1):83-94. [Medline].
18. Boggs W. Ultrasound/MRI Strategy Diagnoses Appendicitis in Kids Without
Radiation. Medscape Medical News. Available
at http://www.medscape.com/viewarticle/821332. Accessed: March 12, 2014.
19. Aspelund G, Fingeret A, Gross E, Kessler D, Keung C, Thirumoorthi A, et al.
Ultrasonography/MRI Versus CT for Diagnosing Appendicitis. Pediatrics. 2014
Mar 3. [Medline].
20. Xu Y, Jeffrey RB, Chang ST, DiMaio MA, Olcott EW. Sonographic differentiation
of complicated from uncomplicated appendicitis: implications for antibiotics-first
therapy. J Ultrasound Med. 2016 Dec 31. [Medline].
21. Cobben LP, Groot I, Haans L, Blickman JG, Puylaert J. MRI for clinically
suspected appendicitis during pregnancy. AJR Am J Roentgenol. 2004 Sep.
183(3):671-5. [Medline].
22. Repplinger MD, Levy JF, Peethumnongsin E, et al. Systematic review and meta-
analysis of the accuracy of MRI to diagnose appendicitis in the general
population. J Magn Reson Imaging. 2015 Dec 22. [Medline].
23. Thieme ME, Leeuwenburgh MM, Valdehueza ZD, Bouman DE, de Bruin IG,
Schreurs WH, et al. Diagnostic accuracy and patient acceptance of MRI in
children with suspected appendicitis. Eur Radiol. 2013 Oct 19. [Medline].
24. Singer DD, Thode HC Jr, Singer AJ. Effects of pain severity and CT imaging on
analgesia prescription in acute appendicitis. Am J Emerg Med. 2016 Jan. 34
(1):36-9. [Medline].
25. Eriksson S, Granström L. Randomized controlled trial of appendicectomy versus
antibiotic therapy for acute appendicitis. Br J Surg. 1995 Feb. 82(2):166-
9. [Medline].
26. Salminen P, Paajanen H, Rautio T, et al. Antibiotic Therapy vs Appendectomy for
Treatment of Uncomplicated Acute Appendicitis: The APPAC Randomized
Clinical Trial. JAMA. 2015 Jun 16. 313 (23):2340-8. [Medline].
27. Bonadio W, Rebillot K, Ukwuoma O, Saracino C, Iskhakov A. Management of
pediatric perforated appendicitis: comparing outcomes using early appendectomy
vs solely medical management. Pediatr Infect Dis J. 2015 Dec 14. [Medline].
28. Bickell NA, Aufses AH Jr, Rojas M, Bodian C. How time affects the risk of rupture
in appendicitis. J Am Coll Surg. 2006 Mar. 202(3):401-6. [Medline].
29. Abou-Nukta F, Bakhos C, Arroyo K, Koo Y, Martin J, Reinhold R, et al. Effects of
delaying appendectomy for acute appendicitis for 12 to 24 hours. Arch Surg.
2006 May. 141(5):504-6; discussion 506-7. [Medline].
30. Fair BA, Kubasiak JC, Janssen I, et al. The impact of operative timing on
outcomes of appendicitis: a National Surgical Quality Improvement Project
analysis. Am J Surg. 2015 Mar. 209 (3):498-502. [Medline].
1. Boomer LA, Cooper JN, Anandalwar S, et al. Delaying appendectomy does not
lead to higher rates of surgical site infections: a multi-institutional analysis of
children with Gronroos JM. Do normal leucocyte count and C-reactive protein
value exclude acute appendicitis in children?. Acta Paediatr. 2001 Jun.
90(6):649-51. [Medline].
2. Stefanutti G, Ghirardo V, Gamba P. Inflammatory markers for acute appendicitis
in children: are they helpful?. J Pediatr Surg. 2007 May. 42(5):773-6. [Medline].
3. Mohammed AA, Daghman NA, Aboud SM, Oshibi HO. The diagnostic value of
C-reactive protein, white blood cell count and neutrophil percentage in childhood
appendicitis. Saudi Med J. 2004 Sep. 25(9):1212-5. [Medline].
4. Yang HR, Wang YC, Chung PK, Chen WK, Jeng LB, Chen RJ. Laboratory tests
in patients with acute appendicitis. ANZ J Surg. 2006 Jan-Feb. 76(1-2):71-
4. [Medline].
5. Tundidor Bermudez AM, Amado Dieguez JA, Montes de Oca Mastrapa JL.
[Urological manifestations of acute appendicitis]. Arch Esp Urol. 2005 Apr.
58(3):207-12. [Medline].
6. Rao PM, Rhea JT, Rattner DW, et al. Introduction of appendiceal CT: impact on
negative appendectomy and appendiceal perforation rates. Ann Surg. 1999 Mar.
229(3):344-9. [Medline].
7. McGory ML, Zingmond DS, Nanayakkara D, Maggard MA, Ko CY. Negative
appendectomy rate: influence of CT scans. Am Surg. 2005 Oct. 71(10):803-
8. [Medline].
8. Harswick C, Uyenishi AA, Kordick MF, Chan SB. Clinical guidelines, computed
tomography scan, and negative appendectomies: a case series. Am J Emerg
Med. 2006 Jan. 24(1):68-72. [Medline].
9. Frei SP, Bond WF, Bazuro RK, Richardson DM, Sierzega GM, Reed JF.
Appendicitis outcomes with increasing computed tomographic scanning. Am J
Emerg Med. 2008 Jan. 26(1):39-44. [Medline].
10. Pickhardt PJ, Lawrence EM, Pooler BD, Bruce RJ. Diagnostic performance of
multidetector computed tomography for suspected acute appendicitis. Ann Intern
Med. 2011 Jun 21. 154(12):789-96. [Medline].
11. Kepner AM, Bacasnot JV, Stahlman BA. Intravenous contrast alone vs
intravenous and oral contrast computed tomography for the diagnosis of
appendicitis in adult ED patients. Am J Emerg Med. 2012 May 23. [Medline].
12. Evrimler S, Okumuser I, Unal N. Computed tomography (CT) findings of a
diagnostic dilemma: atypically located acute appendicitis. Pol J Radiol. 2016 Dec
4. 81:583-8. [Medline].
13. Polites SF, Mohamed MI, Habermann EB, et al. A simple algorithm reduces
computed tomography use in the diagnosis of appendicitis in children. Surgery.
2014 Jun 19. [Medline].
14. Douglas D. Algorithm cuts pediatric CT use in suspected appendicitis. Reuters
Health Information. July 10, 2014. [Full Text].
15. Brenner DJ, Hall EJ. Computed tomography--an increasing source of radiation
exposure. N Engl J Med. 2007 Nov 29. 357(22):2277-84. [Medline].
16. Zilbert NR, Stamell EF, Ezon I, Schlager A, Ginsburg HB, Nadler EP.
Management and outcomes for children with acute appendicitis differ by hospital
type: areas for improvement at public hospitals. Clin Pediatr (Phila). 2009 Jun.
48(5):499-504. [Medline].
17. Doria AS, Moineddin R, Kellenberger CJ, Epelman M, Beyene J, Schuh S, et al.
US or CT for Diagnosis of Appendicitis in Children and Adults? A Meta-
Analysis. Radiology. 2006 Oct. 241(1):83-94. [Medline].
18. Boggs W. Ultrasound/MRI Strategy Diagnoses Appendicitis in Kids Without
Radiation. Medscape Medical News. Available
at http://www.medscape.com/viewarticle/821332. Accessed: March 12, 2014.
19. Aspelund G, Fingeret A, Gross E, Kessler D, Keung C, Thirumoorthi A, et al.
Ultrasonography/MRI Versus CT for Diagnosing Appendicitis. Pediatrics. 2014
Mar 3. [Medline].
20. Xu Y, Jeffrey RB, Chang ST, DiMaio MA, Olcott EW. Sonographic differentiation
of complicated from uncomplicated appendicitis: implications for antibiotics-first
therapy. J Ultrasound Med. 2016 Dec 31. [Medline].
21. Cobben LP, Groot I, Haans L, Blickman JG, Puylaert J. MRI for clinically
suspected appendicitis during pregnancy. AJR Am J Roentgenol. 2004 Sep.
183(3):671-5. [Medline].
22. Repplinger MD, Levy JF, Peethumnongsin E, et al. Systematic review and meta-
analysis of the accuracy of MRI to diagnose appendicitis in the general
population. J Magn Reson Imaging. 2015 Dec 22. [Medline].
23. Thieme ME, Leeuwenburgh MM, Valdehueza ZD, Bouman DE, de Bruin IG,
Schreurs WH, et al. Diagnostic accuracy and patient acceptance of MRI in
children with suspected appendicitis. Eur Radiol. 2013 Oct 19. [Medline].
24. Singer DD, Thode HC Jr, Singer AJ. Effects of pain severity and CT imaging on
analgesia prescription in acute appendicitis. Am J Emerg Med. 2016 Jan. 34
(1):36-9. [Medline].
25. Eriksson S, Granström L. Randomized controlled trial of appendicectomy versus
antibiotic therapy for acute appendicitis. Br J Surg. 1995 Feb. 82(2):166-
9. [Medline].
26. Salminen P, Paajanen H, Rautio T, et al. Antibiotic Therapy vs Appendectomy for
Treatment of Uncomplicated Acute Appendicitis: The APPAC Randomized
Clinical Trial. JAMA. 2015 Jun 16. 313 (23):2340-8. [Medline].
27. Bonadio W, Rebillot K, Ukwuoma O, Saracino C, Iskhakov A. Management of
pediatric perforated appendicitis: comparing outcomes using early appendectomy
vs solely medical management. Pediatr Infect Dis J. 2015 Dec 14. [Medline].
28. Bickell NA, Aufses AH Jr, Rojas M, Bodian C. How time affects the risk of rupture
in appendicitis. J Am Coll Surg. 2006 Mar. 202(3):401-6. [Medline].
29. Abou-Nukta F, Bakhos C, Arroyo K, Koo Y, Martin J, Reinhold R, et al. Effects of
delaying appendectomy for acute appendicitis for 12 to 24 hours. Arch Surg.
2006 May. 141(5):504-6; discussion 506-7. [Medline].
30. Fair BA, Kubasiak JC, Janssen I, et al. The impact of operative timing on
outcomes of appendicitis: a National Surgical Quality Improvement Project
analysis. Am J Surg. 2015 Mar. 209 (3):498-502. [Medline].
31. Boomer LA, Cooper JN, Anandalwar S, et al. Delaying appendectomy does not
lead to higher rates of surgical site infections: a multi-institutional analysis of
children with appendicitis. Ann Surg. 2015 Dec 16. [Medline].
32. Gronroos JM. Do normal leucocyte count and C-reactive protein value exclude
acute appendicitis in children?. Acta Paediatr. 2001 Jun. 90(6):649-51. [Medline].
33. Stefanutti G, Ghirardo V, Gamba P. Inflammatory markers for acute appendicitis
in children: are they helpful?. J Pediatr Surg. 2007 May. 42(5):773-6. [Medline].
34. Mohammed AA, Daghman NA, Aboud SM, Oshibi HO. The diagnostic value of
C-reactive protein, white blood cell count and neutrophil percentage in childhood
appendicitis. Saudi Med J. 2004 Sep. 25(9):1212-5. [Medline].
35. Yang HR, Wang YC, Chung PK, Chen WK, Jeng LB, Chen RJ. Laboratory tests
in patients with acute appendicitis. ANZ J Surg. 2006 Jan-Feb. 76(1-2):71-
4. [Medline].
36. Tundidor Bermudez AM, Amado Dieguez JA, Montes de Oca Mastrapa JL.
[Urological manifestations of acute appendicitis]. Arch Esp Urol. 2005 Apr.
58(3):207-12. [Medline].
37. Rao PM, Rhea JT, Rattner DW, et al. Introduction of appendiceal CT: impact on
negative appendectomy and appendiceal perforation rates. Ann Surg. 1999 Mar.
229(3):344-9. [Medline].
38. McGory ML, Zingmond DS, Nanayakkara D, Maggard MA, Ko CY. Negative
appendectomy rate: influence of CT scans. Am Surg. 2005 Oct. 71(10):803-
8. [Medline].
39. Harswick C, Uyenishi AA, Kordick MF, Chan SB. Clinical guidelines, computed
tomography scan, and negative appendectomies: a case series. Am J Emerg
Med. 2006 Jan. 24(1):68-72. [Medline].
40. Frei SP, Bond WF, Bazuro RK, Richardson DM, Sierzega GM, Reed JF.
Appendicitis outcomes with increasing computed tomographic scanning. Am J
Emerg Med. 2008 Jan. 26(1):39-44. [Medline].
41. Pickhardt PJ, Lawrence EM, Pooler BD, Bruce RJ. Diagnostic performance of
multidetector computed tomography for suspected acute appendicitis. Ann Intern
Med. 2011 Jun 21. 154(12):789-96. [Medline].
42. Kepner AM, Bacasnot JV, Stahlman BA. Intravenous contrast alone vs
intravenous and oral contrast computed tomography for the diagnosis of
appendicitis in adult ED patients. Am J Emerg Med. 2012 May 23. [Medline].
43. Evrimler S, Okumuser I, Unal N. Computed tomography (CT) findings of a
diagnostic dilemma: atypically located acute appendicitis. Pol J Radiol. 2016 Dec
4. 81:583-8. [Medline].
44. Polites SF, Mohamed MI, Habermann EB, et al. A simple algorithm reduces
computed tomography use in the diagnosis of appendicitis in children. Surgery.
2014 Jun 19. [Medline].
45. Douglas D. Algorithm cuts pediatric CT use in suspected appendicitis. Reuters
Health Information. July 10, 2014. [Full Text].
46. Brenner DJ, Hall EJ. Computed tomography--an increasing source of radiation
exposure. N Engl J Med. 2007 Nov 29. 357(22):2277-84. [Medline].
47. Zilbert NR, Stamell EF, Ezon I, Schlager A, Ginsburg HB, Nadler EP.
Management and outcomes for children with acute appendicitis differ by hospital
type: areas for improvement at public hospitals. Clin Pediatr (Phila). 2009 Jun.
48(5):499-504. [Medline].
48. Doria AS, Moineddin R, Kellenberger CJ, Epelman M, Beyene J, Schuh S, et al.
US or CT for Diagnosis of Appendicitis in Children and Adults? A Meta-
Analysis. Radiology. 2006 Oct. 241(1):83-94. [Medline].
49. Boggs W. Ultrasound/MRI Strategy Diagnoses Appendicitis in Kids Without
Radiation. Medscape Medical News. Available
at http://www.medscape.com/viewarticle/821332. Accessed: March 12, 2014.
50. Aspelund G, Fingeret A, Gross E, Kessler D, Keung C, Thirumoorthi A, et al.
Ultrasonography/MRI Versus CT for Diagnosing Appendicitis. Pediatrics. 2014
Mar 3. [Medline].
51. Xu Y, Jeffrey RB, Chang ST, DiMaio MA, Olcott EW. Sonographic differentiation
of complicated from uncomplicated appendicitis: implications for antibiotics-first
therapy. J Ultrasound Med. 2016 Dec 31. [Medline].
52. Cobben LP, Groot I, Haans L, Blickman JG, Puylaert J. MRI for clinically
suspected appendicitis during pregnancy. AJR Am J Roentgenol. 2004 Sep.
183(3):671-5. [Medline].
53. Repplinger MD, Levy JF, Peethumnongsin E, et al. Systematic review and meta-
analysis of the accuracy of MRI to diagnose appendicitis in the general
population. J Magn Reson Imaging. 2015 Dec 22. [Medline].
54. Thieme ME, Leeuwenburgh MM, Valdehueza ZD, Bouman DE, de Bruin IG,
Schreurs WH, et al. Diagnostic accuracy and patient acceptance of MRI in
children with suspected appendicitis. Eur Radiol. 2013 Oct 19. [Medline].
55. Singer DD, Thode HC Jr, Singer AJ. Effects of pain severity and CT imaging on
analgesia prescription in acute appendicitis. Am J Emerg Med. 2016 Jan. 34
(1):36-9. [Medline].
56. Eriksson S, Granström L. Randomized controlled trial of appendicectomy versus
antibiotic therapy for acute appendicitis. Br J Surg. 1995 Feb. 82(2):166-
9. [Medline].
57. Salminen P, Paajanen H, Rautio T, et al. Antibiotic Therapy vs Appendectomy for
Treatment of Uncomplicated Acute Appendicitis: The APPAC Randomized
Clinical Trial. JAMA. 2015 Jun 16. 313 (23):2340-8. [Medline].
58. Bonadio W, Rebillot K, Ukwuoma O, Saracino C, Iskhakov A. Management of
pediatric perforated appendicitis: comparing outcomes using early appendectomy
vs solely medical management. Pediatr Infect Dis J. 2015 Dec 14. [Medline].
59. Bickell NA, Aufses AH Jr, Rojas M, Bodian C. How time affects the risk of rupture
in appendicitis. J Am Coll Surg. 2006 Mar. 202(3):401-6. [Medline].
60. Abou-Nukta F, Bakhos C, Arroyo K, Koo Y, Martin J, Reinhold R, et al. Effects of
delaying appendectomy for acute appendicitis for 12 to 24 hours. Arch Surg.
2006 May. 141(5):504-6; discussion 506-7. [Medline].
61. Fair BA, Kubasiak JC, Janssen I, et al. The impact of operative timing on
outcomes of appendicitis: a National Surgical Quality Improvement Project
analysis. Am J Surg. 2015 Mar. 209 (3):498-502. [Medline].
62. Boomer LA, Cooper JN, Anandalwar S, et al. Delaying appendectomy does not
lead to higher rates of surgical site infections: a multi-institutional analysis of
children with appendicitis. Ann Surg. 2015 Dec 16. [Medline].
63. [Guideline] Korndorffer JR Jr, Fellinger E, Reed W. SAGES guideline for
laparoscopic appendectomy. Surg Endosc. 2010 Apr. 24(4):757-
61. [Medline]. [Full Text].

BAB 1

PENDAHULUAN

Luka akut merupakan salah satu masalah kesehatan umum yang sering terjadi, di Amerika
Serikat sekitar tiga ratus ribu orang dirawat di rumah sakit akibat luka akut1. Luka akibat trauma
termasuk masalah paling umum yang menyebabkan orang mencari perawatan medis di AS lebih
dari 6 juta laserasi dirawat setiap tahun di departemen gawat darurat2.

Praktek Essentials
Apendisitis didefinisikan sebagai pembengkakan lapisan dalam dari usus buntu yang menyebar
ke bagian lainnya. Meskipun kemajuan diagnostik dan pengobatan dalam pengobatan, radang
usus buntu tetap merupakan keadaan darurat klinis dan merupakan salah satu penyebab nyeri
perut yang lebih umum. Lihat gambar di bawah ini.

Transparan transversal transversal dengan gradasi


melintang dari apendiks akut. Perhatikan penampilan target seperti dinding yang menebal dan
koleksi cairan terlokalisir di sekitarnya.
Lihat Galeri Media
Lihat Apendisitis: Menghindari Kesalahan dalam Diagnosis , slideshow Gambar Kritis, untuk
membantu membuat diagnosis yang akurat.
Juga, lihat slideshow Can't-Miss Gastrointestinal Diagnosis untuk membantu mendiagnosis
kondisi yang berpotensi mengancam jiwa yang ada dengan gejala gastrointestinal.
Tanda dan gejala
Presentasi klinis apendisitis sangat tidak konsisten. Sejarah klasik anoreksia dan nyeri
periumbilikal diikuti oleh rasa mual, kuadran kanan bawah (RLQ), dan muntah terjadi hanya
pada 50% kasus. Fitur meliputi:
 Nyeri perut: Gejala yang paling umum
 Mual: 61-92% pasien
 Anoreksia: 74-78% pasien
 Muntah: Hampir selalu mengikuti onset rasa sakit; Muntah yang mendahului rasa sakit
menunjukkan obstruksi usus
 Diare atau konstipasi: Sebanyak 18% pasien
Fitur sakit perut adalah sebagai berikut:
 Biasanya dimulai sebagai nyeri periumbilical atau epigastrik, kemudian bermigrasi ke
RLQ [ 1 ]
 Pasien biasanya berbaring, melenturkan pinggul mereka, dan menarik lutut mereka untuk
mengurangi gerakan dan untuk menghindari memburuknya rasa sakit mereka
 Durasi gejala kurang dari 48 jam pada sekitar 80% orang dewasa namun cenderung lebih
lama pada orang lanjut usia dan pada orang dengan perforasi.
Temuan pemeriksaan fisik meliputi:
 Perlahan kelembutan, nyeri pada perkusi, kekakuan, dan pengawetan: Temuan paling
spesifik
 Kelembutan RLQ: Hadir dalam 96% pasien, tapi tidak spesifik
 Keseimbangan kuadran kiri bawah (LLQ): Mungkin merupakan manifestasi utama pada
pasien dengan inversus situs atau pada pasien dengan lampiran panjang yang meluas ke
LLQ.
 Bayi laki-laki dan anak-anak kadang-kadang hadir dengan hemiscrotum yang meradang
 Pada wanita hamil, nyeri dan nyeri RLQ mendominasi pada trimester pertama, namun pada
paruh kedua kehamilan, kuadran kanan atas (kanan) atau nyeri sayap kanan dapat terjadi.
Tanda-tanda aksesori berikut mungkin ada pada sebagian kecil pasien:
 Tanda lapar (nyeri RLQ dengan palpasi LLQ): Mengusulkan iritasi peritoneal
 Tanda obstruksi (nyeri RLQ dengan rotasi internal dan eksternal pinggul kanan yang
dilipat): Mengusulkan apendiks yang meradang terletak jauh di hemipelvis kanan.
 Tanda Psoas (nyeri RLQ dengan perpanjangan pinggul kanan atau dengan fleksi pinggul
kanan terhadap resistensi): Mengacu bahwa usus buntu meradang terletak sepanjang otot
psoas kanan.
 Tanda Dunphy (nyeri tajam pada RLQ yang disebabkan oleh batuk sukarela): Mengusulkan
peritonitis lokal
 Nyeri RLQ sebagai respons terhadap perkusi kuadran jarak jauh dari perut atau perkusi
kencang tumit pasien: Anjurkan peradangan peritoneal.
 Tanda tanda (nyeri yang timbul di daerah perut tertentu saat pasien berdiri turun dari
berdiri di kaki ke tumit dengan pendaratan yang menggelegar): Memiliki sensitivitas
74% [ 2 ]
Lihat Presentasi Klinis untuk lebih detail.
Diagnosa
Tes laboratorium berikut tidak memiliki temuan yang spesifik untuk apendisitis, tetapi mungkin
membantu untuk mengkonfirmasi diagnosis pada pasien dengan atipikal presentasi:
 CBC
 Protein C-reaktif (CRP)
 Tes fungsi hati dan pankreas
 Urinalisis (untuk membedakan radang usus buntu dari kondisi saluran kemih)
 Beta-hCG urin (untuk membedakan radang usus buntu dari kehamilan ektopik dini pada
wanita usia subur)
 Asam 5-hydroxyindoleacetic urin (5-HIAA)
CBC
 WBC> 10.500 sel / μL: 80-85% orang dewasa dengan radang usus buntu
 Neutrofilia> 75-78% pasien
 Kurang dari 4% pasien dengan radang usus buntu memiliki jumlah WBC kurang dari
10.500 sel / μL dan neutrofilia kurang dari 75%
Pada bayi dan pasien lanjut usia, jumlah WBC sangat tidak dapat diandalkan karena pasien ini
mungkin tidak melakukan respon normal terhadap infeksi. Pada wanita hamil, leukositosis
fisiologis membuat jumlah CBC tidak berguna untuk diagnosis radang usus buntu.
protein C-reaktif
 Tingkat CRP> 1 mg / dL umum terjadi pada pasien dengan radang usus buntu
 Kadar CRP yang sangat tinggi pada pasien dengan radang usus buntu menunjukkan
perkembangan penyakit gangren, terutama jika dikaitkan dengan leukositosis dan
neutrofilia.
 Pada orang dewasa yang memiliki gejala lebih dari 24 jam, tingkat CRP normal memiliki
nilai prediksi negatif 97-100% untuk radang usus buntu
Urin 5-HIAA
Tingkat HIAA meningkat secara signifikan pada apendisitis akut dan menurun saat peradangan
bergeser ke nekrosis pada usus buntu. Oleh karena itu, penurunan tersebut bisa menjadi tanda
peringatan awal perforasi usus buntu.
CT Scan
 CT scan dengan media kontras oral atau dubur Gastrografin enema telah menjadi studi
pencitraan yang paling penting dalam evaluasi pasien dengan presentasi atipikal
apendisitis.
 CT abdomen dosis rendah mungkin lebih baik untuk mendiagnosis anak-anak dan orang
dewasa muda yang terpapar radiasi
Ultrasonografi
 Ultrasonografi mungkin menawarkan alternatif yang lebih aman sebagai alat diagnostik
utama untuk radang usus buntu, dengan pemindaian CT yang digunakan pada kasus-kasus
di mana ultrasonogram negatif atau tidak dapat disimpulkan.
 Pada pasien anak-anak, dokter klinis American College of Emergency Physicians (ACEP)
merekomendasikan ultrasonografi untuk konfirmasi, namun tidak dikecualikan, dari
apendisitis akut. Secara definitif untuk menyingkirkan apendisitis akut, ACEP
merekomendasikan CT
 Apendiks yang sehat biasanya tidak dapat dilihat dengan ultrasonografi. Ketika usus buntu
terjadi, ultrasonogram biasanya menunjukkan struktur tubular yang tidak terkompres
berdiameter 7-9 mm
 Ultrasonografi vagina sendiri atau dikombinasikan dengan pemindaian transabdominal
mungkin berguna untuk menentukan diagnosis pada wanita usia subur [ 10 ]
Studi pencitraan lainnya
 Radiografi ginjal-ureter-kandung kemih: Tidak sensitif, tidak spesifik, dan tidak hemat
biaya
 Studi enema barium: Pada dasarnya tidak ada peran dalam diagnosis apendisitis akut
 Pemindaian radionuklida: Serapan pelacak pelacak di RLQ menunjukkan peradangan
apendiks
 MRI: Berguna pada pasien hamil jika ultrasonografi kompresi dinilai nondiagnostik
Lihat Workup untuk detail lebih lanjut.
Pengelolaan
Perawatan departemen darurat adalah sebagai berikut:
 Tetapkan akses IV dan berikan terapi kristaloid agresif kepada pasien dengan gejala klinis
dehidrasi atau septikemia
 Jaga pasien dengan dugaan apendisitis NPO
 Berikan analgesik parenteral dan antiemetik sesuai kebutuhan untuk kenyamanan
pasien; Tidak ada penelitian yang menunjukkan bahwa analgesik mempengaruhi akurasi
pemeriksaan fisik [ 11 ]
Appendectomy tetap satu-satunya pengobatan kuratif radang usus buntu, namun penanganan
pasien dengan massa usus buntu biasanya dapat dibagi menjadi 3 kategori pengobatan berikut:
 Phlegmon atau abses kecil: Setelah terapi antibiotik IV, dilakukan operasi usus buntu
interval 4-6 minggu kemudian
 Abses yang lebih baik didefinisikan dengan baik: Setelah drainase perkutan dengan
antibiotik IV dilakukan, pasien dapat dipulangkan dengan kateter di tempat; Interval
appendectomy dapat dilakukan setelah fistula ditutup
 Abses multikompartmental: Pasien-pasien ini memerlukan drainase bedah dini
Antibiotik
 Profilaksis antibiotik harus diberikan sebelum setiap usus buntu
 Antibiotik pra operasi harus diberikan bersamaan dengan konsultan bedah
 Cakupan gram-negatif dan anaerob spektrum luas ditunjukkan
 Cefotetan dan cefoxitin tampaknya menjadi pilihan terbaik antibiotik
 Pada pasien dengan alergi penisilin, carbapenem merupakan pilihan yang baik
 Pasien hamil harus menerima kategori kehamilan antibiotik A atau B
 Pengobatan antibiotik dapat dihentikan saat pasien menjadi afebris dan jumlah WBC
menormalkan

Latar Belakang
Apendisitis adalah pembengkakan lapisan dalam dari usus buntu yang menyebar ke bagian
lainnya. Kondisi ini merupakan penyakit bedah yang umum dan mendesak dengan manifestasi
protean, tumpang tindih dengan sindrom klinis lainnya, dan morbiditas yang signifikan, yang
meningkat dengan penundaan diagnostik (lihat Presentasi). Sebenarnya, meskipun ada kemajuan
diagnostik dan pengobatan dalam pengobatan, usus buntu tetap merupakan keadaan darurat
klinis dan merupakan salah satu penyebab sakit perut akut yang paling umum.
Tidak ada tanda khusus, gejala, atau uji diagnostik yang secara akurat mengkonfirmasikan
diagnosis peradangan apendiks pada semua kasus, dan riwayat yang biasanya muncul pada orang
yang mengalami apendiks seperti anoreksia dan nyeri periumbilikal diikuti oleh rasa mual, dan
muntah terjadi hanya pada 50% kasus. Apendisitis dapat terjadi karena beberapa alasan, seperti
infeksi pada usus buntu, namun faktor yang paling penting adalah penyumbatan lumen
appendiks. Apendiks yang tidak diobati dengan baik akan berpotensi terjadinya komplikasi,
termasuk perforasi atau sepsis, dan bahkan dapat menyebabkan kematian (lihat
Prognosis). Namun, diagnosis banding radang usus buntu sering merupakan tantangan klinis
karena radang usus buntu dapat meniru beberapa kondisi perut (lihat Pertimbangan
Diagnostik. [ 12 ]
Appendectomy tetap satu-satunya pengobatan kuratif radang usus buntu (lihat
Pengobatan). Tujuan dokter bedah adalah untuk mengevaluasi populasi pasien yang relatif kecil
yang dirujuk untuk kasus radang usus buntu yang dicurigai dan untuk meminimalkan tingkat
apendektomi negatif tanpa meningkatkan kejadian perforasi. Petugas gawat darurat (ED) harus
mengevaluasi kelompok pasien yang lebih besar yang hadir ke ED dengan nyeri perut pada
semua etiologi dengan tujuan mendekati sensitivitas 100% untuk diagnosis dengan cara hemat
waktu, biaya, dan konsultasi.

Anatomi
Lampiran adalah ekstensi cacing dari sekum dan, untuk alasan ini, telah disebut lampiran
vermiform. Panjang rata-rata usus buntu adalah 8-10 cm (berkisar antara 2-20 cm). Apendiks
muncul pada bulan kelima kehamilan, dan beberapa folikel limfoid tersebar di
mukosanya. Folikel semacam itu meningkat jumlahnya bila individu berusia 8-20
tahun. Apendiks normal terlihat di bawah ini.

Lampiran normal; Pemeriksaan


radiografi barium enema Lampiran lengkap kontras terlihat (panah), yang secara efektif
menyingkirkan diagnosis radang usus buntu.
Lihat Galeri Media
Apendiks terkandung di dalam peritoneum viseral yang membentuk serosa, dan lapisan
eksteriornya longitudinal dan berasal dari taenia coli; Lapisan otot dalam yang dalam
melingkar. Di bawah lapisan ini terletak lapisan submukosa, yang berisi jaringan
limfoepitel. Mukosa terdiri dari epitel kolumnar dengan sedikit unsur kelenjar dan sel argentaffin
neuroendokrin.
Taenia coli berkumpul di area posteromedial sekum, yang merupakan lokasi basis
apendiks. Apendiks berjalan ke lembaran serosa peritoneum yang disebut mesoappendix, yang
mana kursus arteri apendicular, yang berasal dari arteri ileocolic. Kadang-kadang, arteri
appendicular aksesori (berasal dari arteri cecal posterior) dapat ditemukan.
Pembuluh darah apendiks
Vaskulatur usus buntu harus diatasi untuk menghindari perdarahan intraoperatif. Arteri
apendikular terkandung di dalam lipatan mesenterika yang timbul dari perluasan peritoneal dari
ileum terminal hingga aspek medial sekum dan usus buntu, ini adalah cabang terminal arteri
ileocolic dan membentang berdekatan dengan dinding apendikular. Drainase vena apendiks
melalui vena ileocolic dan vena kolik kanan ke dalam vena portal
Lokasi appendiceal
Lampiran tidak memiliki posisi tetap. Ini berasal 1,7-2,5 cm di bawah ileum terminal, baik di
lokasi dorsomedial (paling umum) dari fundus cecal, tepat di samping lubang ileum, atau sebagai
lubang berbentuk corong (2-3% pasien). Apendiks memiliki lokasi retroperitoneal pada 65%
pasien dan mungkin turun ke fosa iliaka pada 31%. Sebenarnya, banyak individu mungkin
memiliki lampiran yang terletak di ruang retroperitoneal; Di panggul; Atau di belakang terminal
ileum, cecum, ascending colon, atau liver. Jadi, perjalanan dari usus buntu, posisi ujungnya, dan
perbedaan posisi apendiks sangat mengubah temuan klinis, yang memperhitungkan tanda dan
gejala narspesifik dari radang usus buntu.
Gangguan usus buntu kongenital
Gangguan bawaan bawaan sangat jarang terjadi tapi kadang dilaporkan (misalnya, agenesis,
duplikasi, triplikasi).

Patofisiologi
Dilaporkan, radang usus buntu disebabkan oleh tersumbatnya lumen appendice dari berbagai
sebab. Independen etiologi, penyumbatan diyakini menyebabkan peningkatan tekanan di dalam
lumen. Peningkatan tersebut terkait dengan sekresi cairan dan lendir yang terus menerus dari
mukosa dan stagnasi bahan ini. Pada saat yang sama, bakteri usus dalam usus buntu bertambah
banyak, menyebabkan perekrutan sel darah putih dan pembentukan nanah dan selanjutnya akan
menyebabkan tekanan intraluminal yang lebih tinggi.
Pemindaian radionuklida Technetium-
99m pada abdomen menunjukkan serapan fokus sel darah putih berlabel pada kuadran kanan
bawah yang konsisten dengan apendisitis akut.
Lihat Galeri Media
Jika obstruksi usus buntu tetap ada, tekanan intraluminal meningkat pada akhirnya di atas
pembuluh darah apendiks, yang menyebabkan sumbatan arus keluar vena. Sebagai
konsekuensinya, iskemia dinding appendice dimulai, mengakibatkan hilangnya integritas epitel
dan memungkinkan invasi bakteri pada dinding usus.
Dalam beberapa jam, kondisi terlokalisasi ini bisa memburuk karena trombosis arteri dan vena
apendicular, yang menyebabkan perforasi dan gangren pada usus buntu. Seiring proses ini
berlanjut, abses periappendicular atau peritonitis dapat terjadi.

Etiologi
Apendisitis disebabkan oleh penyumbatan lumen appendiceal. Penyebab obstruksi luminal yang
paling umum termasuk hiperplasia limfoid sekunder akibat penyakit usus inflamasi (IBD) atau
infeksi (lebih umum terjadi pada masa kanak-kanak dan pada orang dewasa muda), stasis feses
dan fekalith (lebih sering terjadi pada pasien lanjut usia), parasit (terutama di negara-negara
Timur) , atau lebih jarang lagi disebabkan oleh benda asing dan neoplasma.
Fecalith terbentuk saat garam kalsium dan kotoran kotoran dilapisi di sekitar nidus bahan
kotoran yang diinspeksi yang terletak di dalam usus buntu. Hiperplasia limfoid dikaitkan dengan
berbagai gangguan inflamasi dan infeksi termasuk penyakit Crohn, gastroenteritis, amebiasis,
infeksi saluran pernapasan, campak, dan mononukleosis.
Obstruksi lumen appendix telah kurang umum dikaitkan dengan bakteri ( Yersiniaspesies,
adenovirus, cytomegalovirus, aktinomikosis, Mycobacteria spesies,Histoplasma spesies), parasit
(misalnya, Schistosomes spesies, cacing kremi,Strongyloides stercoralis ), bahan asing
(misalnya, senapan pelet, Alat intrauterine, lidah stud, arang aktif), tuberkulosis, dan tumor.
Epidemiologi
Apendisitis adalah salah satu keadaan darurat bedah yang paling umum, dan merupakan salah
satu penyebab paling umum sakit perut. Di Amerika Serikat, 250.000 kasus radang usus buntu
dilaporkan setiap tahun, mewakili 1 juta hari pasien yang masuk ke rumah sakit. Kejadian
apendisitis akut telah menurun sejak akhir 1940-an, dan kejadian tahunan saat ini adalah 10
kasus per 100.000 penduduk. Apendisitis terjadi pada 7% populasi AS, dengan kejadian 1,1
kasus per 1000 orang per tahun.Di negara-negara Asia dan Afrika, kejadian apendisitis akut
mungkin lebih rendah karena kebiasaan makan penduduk wilayah geografis ini. Kejadian
apendisitis lebih rendah pada orang dengan asupan serat makanan yang lebih tinggi. Serat
makanan dianggap mengurangi viskositas tinja, mengurangi waktu transit usus, dan mencegah
pembentukan fekalith, yang mempengaruhi individu terhadap penghalang lumen appendiceal.
Dalam beberapa tahun terakhir, penurunan frekuensi apendisitis di negara-negara luar telah
dilaporkan, yang mungkin terkait dengan perubahan asupan serat makanan. Faktanya, kejadian
apendisitis yang lebih tinggi diyakini berkaitan dengan asupan serat yang buruk di negara-negara
tersebut.
Ada sedikit laki-laki lebih besar dari 3: 2 pada remaja dan dewasa muda; Pada orang dewasa,
kejadian radang usus buntu adalah sekitar 1,4 kali lebih besar pada pria daripada pada
wanita. Kejadian appendectomy primer hampir sama pada kedua jenis kelamin.
Kejadian apendisitis secara bertahap meningkat sejak lahir, mencapai puncak pada akhir masa
remaja, dan secara bertahap menurun pada tahun-tahun geriatri. Usia rata-rata ketika usus buntu
terjadi pada populasi anak-anak adalah 6-10 tahun. Hiperplasia limfoid diamati lebih sering di
antara bayi dan orang dewasa dan bertanggung jawab atas peningkatan kejadian radang usus
buntu pada kelompok usia ini. Anak-anak yang lebih muda memiliki tingkat perforasi yang lebih
tinggi, dengan tingkat yang dilaporkan sebesar 50-85%. Usia rata-rata pada appendectomy
adalah 22 tahun. Meskipun jarang terjadi, apendisitis neonatal dan bahkan prenatal telah
dilaporkan. Dokter harus mempertahankan indeks kecurigaan yang tinggi pada semua kelompok
usia.

Prognosa
Apendisitis akut adalah alasan paling umum untuk operasi perut darurat. Appendectomy
membawa tingkat komplikasi 4-15%, serta biaya terkait dan ketidaknyamanan rawat inap dan
operasi. Karena itu, tujuan ahli bedah adalah membuat diagnosis yang akurat sedini
mungkin. Diagnosis dan pengobatan yang tertunda banyak menimbulkan angka kematian dan
morbiditas yang terkait dengan radang usus buntu.
Tingkat mortalitas keseluruhan sebesar 0,2-0,8% disebabkan oleh komplikasi penyakit daripada
intervensi bedah. Tingkat kematian pada anak berkisar antara 0,1% sampai 1%; Pada pasien
yang berusia lebih dari 70 tahun, tingkat kenaikan di atas 20%, terutama karena keterlambatan
diagnostik dan terapeutik.
Perforasi apendiks dikaitkan dengan peningkatan morbiditas dan mortalitas dibandingkan dengan
apendisitis nonperforasi. Risiko kematian apendisitis akut namun tidak gangren kurang dari
0,1%, namun risikonya meningkat menjadi 0,6% pada radang usus buntu. Tingkat perforasi
bervariasi dari 16% sampai 40%, dengan frekuensi yang lebih tinggi terjadi pada kelompok usia
muda (40-57%) dan pada pasien yang berusia lebih dari 50 tahun (55-70%), di antaranya salah
diagnosa dan diagnosis tertunda umum terjadi. Komplikasi terjadi pada 1-5% pasien dengan
radang usus buntu, dan infeksi luka pasca operasi mencapai hampir sepertiga dari morbiditas
terkait.
Dalam analisis multivariabel, faktor independen prediksi apendisitis rumit pada anak-anak
adalah sebagai berikut [ 13 ] :
 Usia di bawah 5 tahun
 Gejala durasi lebih dari 24 jam
 Hiponatremia
 Leukositosis
 Sejarah
 Variasi pada posisi usus buntu, usia pasien, dan tingkat peradangan membuat presentasi
klinis apendisitis sangat tidak konsisten. Statistik melaporkan bahwa 1 dari 5 kasus
radang usus buntu salah didiagnosis; Namun, usus buntu normal ditemukan pada 15-40%
pasien yang memiliki operasi usus buntu.
 Niwa dkk melaporkan kasus menarik seorang wanita muda dengan nyeri berulang pada
siapa yang dirujuk untuk radang usus buntu, diobati dengan antibiotik, dan ditemukan
memiliki divertikulitis apendis yang terkait dengan pseudokista pelvis langka pada
laparotomi setelah 12 bulan. [ 14 ] Kondisinya mungkin karena perforasi divertikular
pseudokista.
 Gejala
Anoreksia dan nyeri periumbilikal diikuti oleh rasa mual, nyeri kuadran kanan bawah
(RLQ), dan muntah terjadi hanya pada 50% kasus. Mual hadir pada 61-92%
pasien; Anoreksia hadir pada 74-78% pasien. Selain itu, saat muntah terjadi, hampir
selalu mengikuti onset rasa sakit. Muntah yang mendahului rasa sakit adalah sugestif dari
obstruksi usus, dan diagnosis radang usus buntu harus dipertimbangkan kembali.
Gejala apendisitis yang paling umum adalah sakit perut . Biasanya, gejala dimulai
sebagai nyeri periumbilical atau epigastrik yang bermigrasi ke kuadran kanan bawah
(RLQ) pada perut. Migrasi rasa sakit ini adalah ciri paling mendadak dari riwayat pasien,
dengan sensitivitas dan spesifisitas sekitar 80%, rasio kemungkinan positif 3,18, dan rasio
kemungkinan negatif 0,5. [ 1 ] Pasien biasanya berbaring, melenturkan pinggul mereka,
dan menarik lutut mereka untuk mengurangi gerakan dan untuk menghin dari
memburuknya rasa sakit mereka. Kemudian, nyeri progresif yang memburuk seiring
dengan muntah, mual, dan anoreksia dijelaskan oleh pasien. Biasanya, demam tidak hadir
pada tahap ini.
Durasi gejala kurang dari 48 jam pada sekitar 80% orang dewasa namun cenderung lebih
lama pada orang lanjut usia dan pada orang dengan perforasi. Sekitar 2% pasien
melaporkan durasi nyeri lebih dari 2 minggu. Riwayat nyeri serupa dilaporkan sebanyak
23% kasus, namun riwayat nyeri serupa ini, bagaimanapun, tidak boleh digunakan untuk
menyingkirkan kemungkinan adanya radang usus buntu.
 Selain mencatat riwayat sakit perut, dapatkan ringkasan lengkap dari riwayat pribadi
terkini seputar kondisi gastroenterologis, genitourinari, dan pneumologis, serta
pertimbangkan riwayat ginekologis pada pasien wanita. Apendiks yang meradang di
dekat kandung kemih atau ureter dapat menyebabkan gejala kekuningan dan hematuria
atau pyuria. Sistitis pada pasien laki-laki jarang terjadi karena tidak adanya
instrumentasi. Pertimbangkan kemungkinan adanya apendiks pelvis yang meradang pada
pasien pria dengan sistitis yang jelas. Juga pertimbangkan kemungkinan radang usus
buntu pada pasien anak-anak atau orang dewasa yang hadir dengan retensi urin akut. [ 15 ]
Pemeriksaan fisik
Penting untuk diingat bahwa posisi apendiks bervariasi. Dari 100 pasien yang melakukan CT-
scan, basis usus buntu terletak di titik McBurney hanya pada 4% pasien, pada 36% pasien
lainnya, basis berada dalam jarak 3 cm dan 28% pasien berada pada 3-5 cm dari titik itu, serta
pada 36% pasien, basis usus buntu lebih dari 5 cm dari titik McBurney. [ 16 ]
Temuan fisik yang paling spesifik pada apendisitis adalah nyeri tekan rebound, nyeri pada
perkusi dan kekakuan. Meskipun kelembutan RLQ hadir pada 96% pasien, ini adalah temuan
nonspesifik. Jarang, kelembutan kuadran kiri (LLQ) yang lebih rendah telah menjadi manifestasi
utama pada pasien dengan situs inversus atau pada pasien dengan lampiran panjang yang meluas
ke LLQ. Kelembutan pada palpasi di RLQ di atas titik McBurney adalah tanda yang paling
penting pada pasien ini.
Pemeriksaan fisik tidak hanya terbatas pada perut, harus dilakukan pada pasien dengan riwayat
radang usus buntu. Sistem gastrointestinal (GI), genitourinari, dan pulmonal harus
dipelajari. Bayi laki-laki dan anak-anak kadang-kadang hadir dengan hemiscrotum yang
meradang karena migrasi apendiks atau nanah yang meradang melalui proses patentus
vaginalis. Hal ini sering pada awalnya salah didiagnosis sebagai torsi testis akut. Selain itu,
lakukan pemeriksaan rektal pada pasien dengan gambaran klinis yang tidak jelas, dan lakukan
pemeriksaan panggul pada semua wanita dengan nyeri perut.
Menurut pembaruan kebijakan klinis American College of Emergency Physicians (ACEP) 2010,
tanda dan gejala klinis harus digunakan untuk memberi stratifikasi risiko pasien dan memilih
langkah selanjutnya untuk pengujian dan pengelolaan. [ 8, 9 ]
Tanda aksesori
Pada sebagian kecil pasien dengan apendisitis akut, beberapa tanda lain mungkin dicatat. Tanda
Rovsing (nyeri RLQ dengan palpasi LLQ) menunjukkan iritasi peritoneum pada RLQ yang
diendapkan dengan palpasi di lokasi yang jauh. Tanda obturator (nyeri RLQ dengan rotasi
internal dan eksternal pinggul kanan yang dilipat) menunjukkan bahwa usus buntu yang
meradang terletak jauh di dalam hemipelvis kanan. Tanda psoas (nyeri RLQ dengan
perpanjangan pinggul kanan atau dengan fleksi pinggul kanan terhadap resistensi) menunjukkan
bahwa apendiks yang meradang terletak sepanjang otot psoas kanan.
Tanda Dunphy (rasa sakit yang tajam pada RLQ yang disebabkan oleh batuk) dapat membantu
dalam membuat diagnosis klinis peritonitis lokal. Demikian pula, nyeri RLQ sebagai respons
terhadap perkusi kuadran jarak jauh dari perut, atau untuk perkusi yang kuat pada tumit pasien,
menunjukkan peradangan peritoneal.
Tanda Markle, nyeri yang timbul di daerah tertentu di perut saat pasien berdiri turun dari berdiri
di kaki ke tumit dengan pendaratan yang menggelegar, dipelajari pada 190 pasien yang
menjalani operasi usus buntu dan memiliki sensitivitas 74%. [ 2 ]
Pemeriksaan rektal
Tidak ada bukti dalam literatur medis bahwa pemeriksaan rektal digital (DRE) memberikan
informasi yang berguna dalam evaluasi pasien dengan kasus radang usus buntu yang
dicurigai; Namun, kegagalan untuk melakukan pemeriksaan dubur sering dikutip dalam klaim
malapraktik yang berhasil. Pada tahun 2008, Sedlak dkk mempelajari 577 pasien yang menjalani
DRE sebagai bagian dari evaluasi terhadap kasus radang usus buntu yang dicurigai dan tidak
menemukan nilai sebagai alat untuk membedakan pasien dengan dan tanpa radang usus
buntu. [ 17 ]
Apendisitis dan Kehamilan
Kejadian apendisitis tidak berubah pada kehamilan dibandingkan dengan populasi umum, namun
presentasi klinis lebih bervariasi daripada pada waktu lain.
Selama kehamilan, usus buntu bermigrasi dalam arah berlawanan arah jarum jam ke arah ginjal
kanan, naik di atas puncak iliaka sekitar 4,5 bulan kehamilan. Rasa sakit dan nyeri pada RLQ
mendominasi pada trimester pertama, namun pada paruh kedua kehamilan, kuadran kanan atas
(kanan) (kuadran kanan atas) atau nyeri sayap kanan harus dianggap sebagai kemungkinan
adanya peradangan apendiks.
Mual, muntah, dan anoreksia biasa terjadi pada kehamilan trimester pertama yang tidak rumit,
namun kemunculan kembali mereka di kemudian hari harus dilihat dengan kecurigaan.

Skor DiagnostikDari beberapa penelitian ditemukan bahwa ada sistem penilaian diagnostik untuk
memprediksi kemungkinan apendisitis akut. Dalam sistem ini, sejumlah variabel klinis yang
terbatas diperoleh dari pasien dan masing-masing diberi nilai numerik dan kemudian, jumlah dari
nilai-nilai ini digunakan.
Yang paling dikenal dari sistem penilaian ini adalah skor MANTREL, yang menandakan migrasi
rasa sakit, anoreksia, mual dan / atau muntah, nyeri tekan di RLQ, kelembutan rebound, suhu
tinggi, leukositosis, dan pergeseran ke kiri (lihat Tabel 1, di bawah ini). ). [ 18 ]
Tabel 1. Skor MANTREL (Tabel Terbuka di jendela baru)

Ciri Skor

M = Migrasi rasa sakit ke RLQ 1

A = Anorexia 1

N = Mual dan muntah 1

T = Kelembutan di RLQ 2

R = Rebound sakit 1

E = Suhu tinggi 1

L = Leukositosis 2

S = Pergeseran sel darah putih ke kiri 1

Total 10
Sumber: Alvarado. [ 18 ]

RLQ = kuadran kanan bawah; Sel darah putih = sel darah putih

Sistem penilaian klinis menarik karena kesederhanaannya; Namun, tidak ada yang ditunjukkan
secara prospektif untuk memperbaiki penilaian klinisi di bagian pasien yang dievaluasi di
departemen gawat darurat (ED) untuk nyeri perut yang menandakan radang usus buntu. Skor
MANTREL, sebenarnya, didasarkan pada populasi pasien yang dirawat di rumah sakit karena
radang usus buntu yang dicurigai, yang sangat berbeda dengan populasi yang terlihat di
kelompok ED.
Dalam meninjau catatan 150 pasien ED yang menjalani pemindaian tomografi abdominopelvic
computed (CT) untuk menyingkirkan usus buntu, McKay dan Shepherd menyarankan agar
pasien dengan skor MANTRELS 0-3 dapat dikeluarkan tanpa pencitraan, bahwa mereka dengan
skor 7 atau di atas Menerima konsultasi bedah, dan mereka dengan skor 4-6 menjalani evaluasi
CT. [ 19 ] Para peneliti menemukan bahwa pasien dengan skor MANTREL 3 atau lebih rendah
memiliki 3,6% kejadian radang usus buntu, pasien dengan skor 4-6 memiliki kejadian radang
usus buntu 32%, dan pasien dengan skor 7-10 memiliki 78 % Kejadian radang usus buntu [ 19 ]
Dalam studi lain, Schneider dkk menyimpulkan bahwa skor MANTRELS tidak cukup akurat
untuk digunakan sebagai satu-satunya metode untuk menentukan kebutuhan akan appendectomy
pada populasi anak-anak. [ 20 ] Para peneliti ini, mempelajari 588 pasien berusia 3-21 tahun dan
menemukan bahwa skor MANTRELS 7 atau lebih besar memiliki nilai prediksi positif 65% dan
nilai prediksi negatif 85%.
Sistem penilaian dan diagnosis bantuan komputer
Diagnosis yang dibantu komputer terdiri dari penggunaan data retrospektif dari gambaran klinis
pasien dengan radang usus buntu dan penyebab nyeri perut lainnya dan kemudian menilai secara
prospektif risiko radang usus buntu. Diagnostik dengan bantuan komputer dapat mencapai
sensitivitas lebih dari 90% sekaligus mengurangi tingkat perforasi dan laparotomi negatif
sebanyak 50%.
Namun, prinsip kerugian dari metode ini adalah bahwa setiap institusi harus membuat database
sendiri untuk mencerminkan karakteristik penduduk lokalnya, dan peralatan khusus dan waktu
inisiasi yang signifikan diperlukan. Selain itu, diagnosis dibantu komputer tidak banyak tersedia
di US EDs.

Tahapan radang usus buntu


Tahapan radang usus buntu dapat dibagi menjadi awal, supuratif, gangren, perforasi,
phlegmonous, spontaneous resolve, recurrent, dan chronic.
Apendisitis stadium awal
Pada tahap awal apendisitis, penyumbatan pada lendir appendice menyebabkan edema mukosa,
ulserasi mukosa, distensi apendiks karena akumulasi cairan, dan peningkatan tekanan
intraluminal. Serabut saraf aferen viseral distimulasi, dan pasien merasakan nyeri periumbilical
viseral atau epigastrik ringan, yang biasanya berlangsung 4-6 jam.
Apendisitis supuratif
Tekanan intraluminal yang meningkat akhirnya melebihi tekanan perfusi kapiler, yang terkait
dengan drainase limfatik dan vena terhambat dan memungkinkan invasi cairan bakteri dan
inflamasi pada dinding appendice yang tegang. Transmural penyebaran bakteri menyebabkan
apendisitis supuratif akut. Ketika serosa yang meradang dari usus buntu bersentuhan dengan
peritoneum parietal, pasien biasanya mengalami pergeseran nyeri klasik dari periumbilicus ke
kuadran perut bagian bawah kanan (RLQ), yang berlanjut dan lebih parah daripada nyeri viseral
dini.
Apendisitis gendut
Intramural vena dan trombosis arterial terjadi, mengakibatkan radang usus buntu.
Apendisitis berlubang
Iskemia jaringan yang menetap menghasilkan infark dan perforasi appendiceal. Perforasi dapat
menyebabkan peritonitis lokal atau umum.
Apendisitis atau abses nakal
Apendiks yang meradang atau berlubang dapat ditutupi oleh omentum atau loop usus kecil yang
berdekatan, mengakibatkan radang usus buntu atau abses faring.
Secara spontan menyelesaikan radang usus buntu
Jika penyumbatan lumen appendiceal lega, apendisitis akut bisa sembuh secara
spontan. [ 21 , 22 ] Hal ini terjadi jika penyebab gejalanya adalah hiperplasia lymphoid atau bila
fecalith dikeluarkan dari lumen.
Apendisitis rekuren
Kejadian apendisitis rekuren adalah 10%. Diagnosis diterima seperti jika pasien mengalami
kejadian serupa pada nyeri RLQ pada waktu yang berbeda, setelah usus buntu, secara
histopatologis terbukti sebagai hasil apendiks yang meradang.
Apendisitis kronis
Apendisitis kronis terjadi dengan insidensi 1% dan didefinisikan sebagai berikut: (1) pasien
memiliki riwayat nyeri RLQ paling sedikit 3 minggu tanpa diagnosis alternatif; (2) setelah
operasi usus buntu, penderita mengalami gejala lengkap; (3) secara histopatologi, gejalanya
terbukti sebagai hasil peradangan aktif kronis pada dinding apendiks atau fibrosis pada usus
buntu.

Pertimbangan Diagnostik
Akurasi keseluruhan untuk mendiagnosis apendisitis akut kira-kira 80%, yang sesuai dengan
tingkat appendectomy negatif rata-rata 20%. Akurasi diagnostik bervariasi menurut jenis
kelamin, dengan kisaran 78-92% pada pasien pria dan 58-85% pada pasien wanita.
Sejarah klasik anoreksia dan nyeri periumbilikal diikuti oleh rasa mual, kuadran kanan bawah
(RLQ), dan muntah terjadi hanya pada 50% kasus. Muntah yang mendahului rasa sakit adalah
sugestif dari obstruksi usus, dan diagnosis radang usus buntu harus dipertimbangkan kembali.
Diagnosis banding apendisitis seringkali merupakan tantangan klinis karena radang usus buntu
dapat meniru beberapa kondisi perut (lihat bagian Diferensial). [ 12 ]Pasien dengan banyak
gangguan lain hadir dengan gejala yang mirip dengan apendisitis, seperti berikut ini:
 Penyakit radang panggul (PID) atau abses tubo-ovarium
 Endometriosis
 Kista ovarium atau torsi
 Ureterolithiasis dan kolik ginjal
 Degenerasi leiomiomata uterus
 Divertikulitis
 Penyakit Crohn
 Colonic carcinoma
 Rectus selubung hematoma
 Cholecystitis
 Enteritis bakteri
 Adenitis mesenterika dan iskemia
 Omental torsion
 Biliary colic
 Kolik ginjal
 Infeksi saluran kemih (ISK)
 Gastroenteritis
 Enterocolitis
 Pankreatitis
 Ulkus duodenum berlubang
Masalah lain yang harus dipertimbangkan pada pasien dengan kasus radang usus buntu termasuk
apendisitis radang usus buntu, typhlitis, apendagitis epiploik, abses psoas, dan yersiniosis.
Misdiagnosis pada wanita usia subur
Apendisitis salah didiagnosis pada 33% wanita hamil yang tidak hamil. Kesalahan diagnosa yang
paling sering terjadi adalah PID, diikuti oleh gastroenteritis dan infeksi saluran kemih. Dalam
membedakan nyeri apendiks dari PID, anoreksia dan onset nyeri lebih dari 14 hari setelah
menstruasi menunjukkan radang usus buntu. PID sebelumnya, keputihan, atau gejala kencing
menunjukkan PID. Pada pemeriksaan fisik, nyeri di luar RLQ, nyeri tekan serviks, keputihan,
dan urinalisis positif mendukung diagnosis PID.
Meskipun appendectomy negatif tampaknya tidak mempengaruhi kesehatan ibu atau janin,
penundaan diagnostik dengan perforasi meningkatkan morbiditas janin dan maternal. Oleh
karena itu, evaluasi agresif terhadap apendiks diperlukan pada wanita hamil.
Tingkat gonadotropin korion beta-human chorionic (beta-hCG) berguna dalam membedakan
radang usus buntu dari kehamilan ektopik dini. Namun, sehubungan dengan jumlah WBC,
leukositosis fisiologis selama kehamilan membuat penelitian ini kurang bermanfaat dalam
diagnosis daripada di lain waktu, dan tidak ada parameter WBC yang dapat membedakan yang
dapat diandalkan dikutip dalam literatur.
Misdiagnosis pada anak-anak
Apendisitis salah didiagnosis pada 25-30% anak-anak, dan tingkat kesalahan diagnosis awal
berbanding terbalik dengan usia pasien. Kesalahan diagnosis yang paling umum adalah
gastroenteritis, diikuti oleh infeksi saluran pernapasan bagian atas dan infeksi saluran pernapasan
bagian bawah.
Anak-anak dengan radang usus buntu yang salah terdiagnosis lebih mungkin dibandingkan rekan
mereka yang muntah sebelum onset rasa sakit, diare, konstipasi, disuria, tanda dan gejala infeksi
saluran pernapasan bagian atas, dan kelesuan atau mudah tersinggung. Temuan fisik cenderung
tidak didokumentasikan pada anak-anak dengan kesalahan diagnosis daripada pada orang lain
termasuk suara usus; Tanda peritoneal; Temuan dubur; Dan temuan telinga, hidung, dan
tenggorokan.
Pertimbangan pada pasien lansia
Apendisitis pada pasien yang berusia lebih dari 60 tahun menyumbang 10% dari semua
appendectomies. Kejadian misdiagnosis meningkat pada pasien lanjut usia.
Pasien yang lebih tua cenderung mencari perawatan medis kemudian dalam perjalanan
penyakit; Oleh karena itu, durasi gejala yang melebihi 24-48 jam sebaiknya tidak menghalangi
klinisi dari diagnosis. Pada pasien dengan kondisi komorbid, penundaan diagnostik berkorelasi
dengan peningkatan morbiditas dan mortalitas.
Diagnosis Diferensial
 Abdominal Abscess
 Gastroenteritis bakteri
 Cholecystitis dan Biliary Colic
 Sembelit
 Penyakit Crohn
 Sistitis pada wanita
 Divertikulitis
 Kehamilan ektopik
 Pengobatan Endometriosis yang Mendadak
 Pengobatan Gangguan Gastroenteritis
 Penyakit radang usus
 Intususepsi
 Mesenterika Ischemia Imaging
 Limfadenitis mesenterika
 Nephrolithiasis
 Omental Torsion
 Kista ovarium
 Torsion ovarium
 Divertikulum Pediatrik Meckel
 Penyakit Peradangan Pelvis
 Infeksi Saluran Kemih pada Pria
 Widget Spider Envenomation

Pendekatan Pertimbangan
Pasien dengan apendisitis mungkin tidak memiliki gambaran klinis klasik yang dilaporkan 37-
45% dari waktu, terutama bila usus buntu terletak di tempat yang tidak biasa (lihat
Anatomi). Dalam kasus seperti itu, studi pencitraan mungkin penting namun tidak selalu
tersedia. Namun, pasien dengan radang usus buntu biasanya memiliki tanda aksesori yang
mungkin berguna untuk diagnosis (lihat Pemeriksaan Fisik). Misalnya, tanda obturator hadir saat
rotasi internal paha menimbulkan nyeri (yaitu, radang usus buntu), dan tanda psoas hadir saat
perpanjangan paha kanan menimbulkan nyeri (misalnya apendisitis retroperitoneal atau
retrocecal).
Tes laboratorium tidak spesifik untuk radang usus buntu, namun bisa membantu untuk
mengkonfirmasi diagnosis pada pasien dengan atipikal. Contohnya, tes fungsi hati dan pankreas
(misalnya transaminase, bilirubin, alkaline phosphatase, serum lipase, amilase) dapat membantu
untuk menentukan diagnosis pada pasien dengan presentasi yang tidak jelas. Bagi wanita usia
subur, tingkat gonadotropin korion beta-human chorionic (beta-hCG) berguna dalam
membedakan radang usus buntu dari kehamilan ektopik dini
Menghitung sel darah lengkap
Studi secara konsisten menunjukkan bahwa 80-85% orang dewasa dengan radang usus buntu
memiliki jumlah sel darah putih (WBC) lebih besar dari 10.500 sel / μL. Neutrofilia lebih besar
dari 75% terjadi pada 78% pasien. Kurang dari 4% pasien dengan radang usus buntu memiliki
jumlah WBC kurang dari 10.500 sel / μL dan neutrofilia kurang dari 75%.
Dueholm dkk lebih jauh menggambarkan hubungan antara jumlah WBC dan kemungkinan
radang usus buntu dengan menghitung rasio kemungkinan untuk interval interval jumlah WBC
yang ditentukan. [ 23 ]
Tabel 2. Jumlah WBC dan Kemungkinan Apendisitis (Tabel Terbuka di jendela baru)

WBC (× 10.000) Likelihood Ratio (95% CI)

4-7 0,10 (0-0,39)

7-9 0,52 (0-1,57)

9-11 0,29 (0-0,62)

11-13 2.8 (1.2-4.4)

13-15 1.7 (0-3.6)

15-17 2,8 (0-6,0)

17-19 3.5 (0-10)

19-22 ∞

Sumber: Dueholm dkk. [ 23 ]

CI = interval kepercayaan; WBC = sel darah putih.

Tes sel darah lengkap (CBC) murah, cepat, dan banyak tersedia; Namun, temuannya tidak
spesifik. Pada bayi dan pasien lanjut usia, jumlah WBC sangat tidak dapat diandalkan karena
pasien ini mungkin tidak melakukan respon normal terhadap infeksi. Pada wanita hamil,
leukositosis fisiologis membuat jumlah CBC tidak berguna untuk diagnosis radang usus buntu.

Protein C-reaktif
Protein C-reaktif (CRP) adalah reaktan fase-akut yang disintesis oleh hati sebagai respons
terhadap infeksi atau pembengkakan dan meningkat dengan cepat dalam 12 jam pertama. CRP
telah dilaporkan berguna dalam diagnosis radang usus buntu. Namun, kekurangan spesifisitas
dan tidak dapat digunakan untuk membedakan antara lokasi infeksi.
Tingkat CRP yang lebih besar dari 1 mg / dL sering dilaporkan pada pasien dengan radang usus
buntu, namun tingkat CRP yang sangat tinggi pada pasien dengan radang usus buntu
menunjukkan perkembangan penyakit gangren, terutama jika dikaitkan dengan leukositosis dan
neutrofilia. Namun, normalisasi CRP terjadi 12 jam setelah timbulnya gejala. Beberapa
penelitian prospektif menunjukkan bahwa, pada orang dewasa yang memiliki gejala lebih dari 24
jam, tingkat CRP normal memiliki nilai prediksi negatif 97-100% untuk radang usus
buntu. [ 3 , 4 , 5 ] Thimsen dkk mencatat bahwa tingkat CRP normal setelah 12 jam gejala adalah
100% prediktif terhadap penyakit jinak dan self-limited. [ 3 ]
Sensitivitas CRP
Beberapa penelitian telah meneliti sensitivitas tingkat CRP saja untuk diagnosis radang usus
buntu pada pasien yang dipilih untuk menjalani operasi usus buntu. Gurleyik dkk mencatat
sensitivitas CRP 96,6% pada 87 dari 90 pasien dengan penyakit yang terbukti secara
histologis. [ 24 ] Demikian pula, Shakhetrah menemukan sensitivitas CRP 95,5% pada 85 dari 89
pasien dengan radang usus buntu yang terstruktur secara histologis. [ 25 ] Asfar et al melaporkan
sensitivitas CRP dari 93,6% pada 78 pasien yang menjalani operasi usus buntu, [ 26 ] dan Erkasap
et al menemukan sensitivitas CRP dari 96% dalam kelompok 102 pasien dewasa dengan kuadran
kanan bawah (RLQ) nyeri, 55 Di antaranya melanjutkan ke usus buntu. [ 27 ]
Sensitivitas hitungan WBC dan tingkat CRP dalam kombinasi
Penyidik juga telah mempelajari kemampuan kombinasi jumlah sel darah putih (WBC) dan CRP
untuk memastikan dengan pasti diagnosis radang usus buntu. Gronroos dan Gronroos
menemukan bahwa jumlah WBC atau tingkat CRP abnormal pada semua 200 pasien dengan
radang usus buntu dalam kohort mereka terhadap 300 pasien yang dioperasi untuk kasus radang
usus buntu. [ 28 ]Ortega-Deballon dkk menemukan bahwa jumlah WBC normal dan tingkat CRP
memiliki nilai prediksi negatif 92,3% untuk kehadiran apendisitis pada pasien yang didiagnosis
prospektif yang mengacu pada ahli bedah untuk nyeri RLQ. [ 29 ]
Beberapa penelitian telah meneliti sensitivitas jumlah WBC gabungan dan tingkat CRP pada
subpopulasi pasien yang berusia lebih dari 60 tahun. Gronroos meneliti 83 pasien yang berusia
lebih dari 60 tahun yang menjalani operasi usus buntu (73 ditemukan menderita radang usus
buntu) dan menemukan bahwa tidak ada pasien dengan radang usus buntu yang memiliki jumlah
WBC normal dan tingkat CRP. [ 30 ]Yang et al secara retrospektif mempelajari 77 pasien yang
berusia lebih dari 60 tahun dengan radang usus buntu secara histologis dan menemukan bahwa
hanya 2 yang memiliki "layar tiga" normal (lihat di bawah). [ 31 ]
Beberapa penelitian juga meneliti keakuratan jumlah WBC dan tingkat CRP pada subpopulasi
pasien anak-anak dengan dugaan radang usus buntu. Gronroos mengevaluasi 100 anak-anak
dengan patahan radang usus buntu dan menemukan bahwa jumlah WBC dan CRP normal pada 7
dari 100 pasien. [ 32 ] Stefanutti dkk secara prospektif mempelajari lebih dari 100 anak yang
menjalani operasi untuk kasus radang usus buntu yang dicurigai dan menemukan bahwa jumlah
WBC atau tingkat CRP meningkat pada 98% dari mereka yang memiliki radang usus buntu yang
patologi. [ 33 ]
Layar tiga hitungan WBC, tingkat CRP, dan neutrofilia
Mohammed et al prospektif mempelajari 216 anak yang dirawat untuk tersangka usus buntu dan
menemukan sensitivitas layar tiga dari 86% dan nilai prediksi negatif dari 81. [ 34 ] Namun, Yang
et al menemukan bahwa hanya 6 dari 740 pasien dengan usus buntu memiliki jumlah WBC
kurang Dari 10.500 sel / μL DAN neutrofilia yang kurang dari 75%, DAN tingkat CRP normal,
menghasilkan sensitivitas 99,2% untuk "layar tiga kali lipat".
Urinalisis dan urin 5-HIAA
Urinalisis
Urinalisis mungkin berguna dalam membedakan radang usus buntu dari kondisi saluran
kemih. Piuria ringan dapat terjadi pada pasien dengan radang usus buntu karena adanya
hubungan usus buntu dengan ureter yang tepat. Piruria berat adalah temuan yang lebih umum
pada infeksi saluran kencing (ISK). Proteinuria dan hematuria menunjukkan penyakit
genitourinari atau gangguan hemokagulatif.
Satu studi terhadap 500 pasien dengan apendisitis akut mengungkapkan bahwa sekitar sepertiga
melaporkan gejala kencing, paling sering disuria atau nyeri sayap kanan. [ 36 ] Satu dari 7 pasien
memiliki pyuria lebih besar dari 10 sel darah putih pada tingkat daya tinggi (hpf), dan 1 dari 6
pasien memiliki lebih dari 3 sel darah merah (sel darah merah) per hpf. Dengan demikian,
diagnosis apendisitis tidak boleh dipecat karena adanya gejala urologis atau urinalisis
abnormal. [ 36 ]
Asam 5-hydroxyindoleacetic urin
Menurut sebuah laporan oleh Bolandparvaz dkk, pengukuran kadar asam 5-hidroksiindoleacetic
urin (U-5-HIAA) dapat menjadi penanda awal radang usus buntu. [ 6 ] Alasan pengukuran
semacam itu terkait dengan jumlah sel serotonin yang besar dalam usus buntu. Para peneliti
mencatat bahwa tingkat U-5-HIAA meningkat secara signifikan pada apendisitis akut, menurun
saat peradangan beralih ke nekrosis pada usus buntu. [ 6 ] Oleh karena itu, penurunan tersebut
bisa menjadi tanda peringatan awal perforasi usus buntu.
Pemindaian Tomografi Terpadu
Pemindaian computed tomography (CT) dengan media kontras oral atau dubur Gastrografin
enema telah menjadi studi pencitraan yang paling penting dalam evaluasi pasien dengan
presentasi atipikal apendisitis. Kontras intravena biasanya tidak diperlukan.
Studi telah menemukan penurunan tingkat laparotomi negatif dan tingkat perforasi apendiks
ketika pencitraan CT pelvis digunakan pada pasien terpilih dengan dugaan radang usus
buntu. [ 37 , 38 , 39 , 40 ] Lampiran yang diperbesar ditunjukkan di CT di bawah ini.
CT scan menunjukkan apendiks yang
membesar dengan dinding yang menebal, yang tidak dipenuhi agen kontras kolon, terbentang di
dekat otot psoas kanan.
Lihat Galeri Media
Penggunaan CT telah meningkat secara dramatis sejak diperkenalkannya multidetektor CT
(MDCT) scanner. Sebuah studi pusat tunggal yang besar menemukan bahwa MDCT memiliki
tingkat kepekaan dan spesifisitas tinggi (98,5% dan 98%) untuk mendiagnosis apendisitis
akut. [ 41 ]
Pada orang dewasa dengan radang usus buntu, kinerja diagnostik pemindaian CT dengan kontras
intravena saja sebanding dengan pemindaian dengan kontras intravena dan oral, dan pasien yang
menerima CT scan dengan kontras intravena saja dipulangkan lebih cepat dari bagian gawat
darurat. [ 42 ]
Pemindaian CT juga dapat digunakan untuk mendeteksi apendisitis akut atipikal, termasuk kanal
inguinal atau femoralis, subhepatik, retrocecal, garis tengah perut intraperitoneal serta sisi kiri
pada situs inversus atau pasien malrotasi usus. [ 43 ]Dalam setting ini, pasien mungkin memiliki
presentasi atipikal yang menyebabkan diagnosis yang menyesatkan atau membingungkan.
Kekhawatiran telah berkembang selama kemungkinan efek samping pada pasien yang terpajan
radiasi dari pemindaian CT. CT abdomen dosis rendah memungkinkan pengurangan 78%
paparan radiasi dibandingkan dengan CT abdominopelvik tradisional dan mungkin lebih baik
untuk mendiagnosis anak-anak dan orang dewasa muda yang terpapar radiasi CT yang menjadi
perhatian khusus. [7 ] Ultrasonografi mungkin menawarkan alternatif yang lebih aman sebagai
alat diagnostik utama untuk apendisitis, dengan pemindaian CT yang digunakan pada kasus di
mana ultrasonogram negatif atau tidak meyakinkan.
Algoritma untuk skrining pasien anak-anak (≤18 y) dengan radang usus buntu dicurigai
tampaknya mengurangi penggunaan CT scan tanpa mempengaruhi akurasi
diagnostik. [ 44 , 45 ] Alat ini juga memiliki implikasi untuk mengurangi tingkat paparan radiasi
dan biaya penggunaan modalitas pencitraan ini. Algoritma ini mencakup konsultasi bedah
pediatrik tanpa studi pencitraan pada pasien dengan riwayat yang tidak pasti; Bagi mereka yang
memiliki riwayat samar, pemeriksaan fisik, dan temuan ultrasonografi, algoritma tersebut
mencakup konsultasi dan pemeriksaan fisik sebelum mendapatkan studi CT. [ 45 ]
Penyidik menganalisis data dari 331 pasien anak dengan dugaan radang usus buntu 2 tahun
sebelumnya (41%; n = 136) dan 3 tahun setelah (59%; n = 195) penerapan algoritma baru dan
menemukan penurunan yang signifikan dalam penggunaan pemindaian CT dari Masing 39%
sampai 18%. [ 44 , 45 ] Selain itu, walaupun tingkat appendektomi negatif meningkat dari 9% pra-
implementasi algoritma menjadi 11% pasca implementasi, peningkatan ini tidak signifikan dan
tidak ada hubungan antara apendektomi negatif dan penggunaan CT scan. [ 44 , 45 ]

Ultrasonografi
Karena kekhawatiran tentang paparan pasien terhadap radiasi selama pemindaian CT scan,
ultrasonografi telah disarankan sebagai modal diagnostik diagnostik yang lebih aman untuk
radang usus buntu, dengan pemindaian CT digunakan pada saat ultrasonogram negatif atau tidak
meyakinkan. [ 46 , 47 , 48 ]
Apendiks yang sehat biasanya tidak dapat dilihat dengan ultrasonografi. Ketika usus buntu
terjadi, ultrasonogram biasanya menunjukkan struktur tubular yang tidak terkompres berdiameter
7-9 mm (lihat gambar di bawah).

Sinyal genital transabdomular bergradasi Sagittal


menunjukkan apendiks yang akut. Struktur tubular tidak dapat dikompres, tidak memiliki
peristalsis, dan ukurannya lebih besar dari 6 mm. Tepi tipis cairan periappendiceal hadir.
Lihat Galeri Media
Transparan transversal transversal dengan gradasi
melintang dari apendiks akut. Perhatikan penampilan target seperti dinding yang menebal dan
koleksi cairan terlokalisir di sekitarnya.
Lihat Galeri Media
Pada pasien anak-anak, pembaruan kebijakan klinis American College of Emergency Physicians
(ACEP) 2010 merekomendasikan penggunaan ultrasonografi untuk konfirmasi, namun bukan
pengecualian, dari apendisitis akut. Untuk secara definitif menyingkirkan apendisitis akut, CT
direkomendasikan. [ 8 , 9 ]
Ultrasonografi yang diikuti dengan magnetic resonance imaging (MRI) tampaknya merupakan
kombinasi yang efektif untuk mendiagnosis apendisitis secara akurat pada anak-
anak. [ 49 , 50 ] Dalam sebuah studi retrospektif terhadap 662 pasien yang berusia di bawah 18
tahun yang hadir di gawat darurat dengan nyeri perut, ultrasonografi / MRI dilakukan pada 397
pasien dan CT scan digunakan pada 265. Pada kelompok ultrasonografi / MRI, ultrasound Positif
untuk apendisitis pada 19,7% pasien, dan MRI mengidentifikasi 62 kasus tambahan, dimana 7
(11,3%) rumit. Pada kelompok CT, 55,4% pasien positif mengalami radang usus buntu, dimana
19,4% rumit. [ 49 , 50 ]
Tingkat false-positive serupa pada kedua kelompok (1,4% pada kelompok ultrasonografi / MRI
dan 2,5% pada kelompok CT), dan tidak ada false-negatif pada kedua kelompok. [ 49 , 50 ] Tidak
ada perbedaan yang signifikan antara kelompok yang diamati pada panjang rata-rata keseluruhan
tinggal di rumah sakit, waktu pemberian antibiotik, waktu untuk operasi usus buntu, atau tingkat
perforasi. [ 49 , 50]
Ultrasonografi vagina sendiri atau dikombinasikan dengan pemindaian transabdominal mungkin
berguna untuk menentukan diagnosis pada wanita usia subur. Satu studi terhadap 22 wanita
hamil pada trimester pertama dan kedua menunjukkan bahwa ultrasonografi kompresi bergradasi
memiliki sensitivitas 66% dan spesifisitas 95%. [ 10 ]
Temuan ultrasonografi juga dapat membantu klinisi dalam membedakan rumit dari apendisitis
yang tidak rumit, yang pada gilirannya memandu pengambilan keputusan mengenai apakah akan
melakukan terapi antibiotik terlebih dahulu atau memulai dan melakukan operasi usus
buntu. [ 51 ] Dalam sebuah penelitian retrospektif dan buta, catatan medis dari 119 pasien dengan
apendisitis akut ditinjau ulang, dimana 32 pasien memiliki radang usus buntu yang rumit
(termasuk gangrenous, dengan atau tanpa perforasi). Penyelidik menemukan bahwa satu-satunya
prediktor independen yang signifikan dari radang usus buntu rumit adalah hilangnya lapisan
submukosa yang biasanya echogenic, dengan sensitivitas 100% dan spesifisitas 92,0%.

Pengobatan Apendisitis & Manajemen


Diperbarui: 19 Januari 2017
 Penulis: Sandy Craig, MD; Pemimpin Redaksi: Barry E Brenner, MD, PhD, FACEP lebih ...
 Bagikan

 Umpan balik

Pendekatan Pertimbangan
Appendectomy tetap satu-satunya pengobatan kuratif radang usus buntu, namun penanganan
pasien dengan massa usus buntu biasanya dapat dibagi menjadi 3 kategori pengobatan berikut:
 Pasien dengan phlegmon atau abses kecil: Setelah terapi antibiotik intravena (IV), operasi
usus buntu interval dapat dilakukan 4-6 minggu kemudian.
 Pasien dengan abses yang didefinisikan dengan lebih baik: Setelah drainase perkutan
dengan antibiotik IV dilakukan, pasien dapat dipulangkan dengan kateter di
tempat. Apendektomi interval dapat dilakukan setelah fistula tertutup.
 Pasien dengan abses multikompartmental: Pasien ini memerlukan drainase bedah dini.
Meskipun banyak kontroversi mengenai pengelolaan apendisitis akut nonoperatif, antibiotik
memiliki peran penting dalam pengobatan pasien dengan kondisi ini. Durasi administrasi terkait
erat dengan tahap radang usus buntu pada saat diagnosis, mempertimbangkan temuan
intraoperatif atau evolusi pasca operasi. Menurut beberapa penelitian, antibiotik profilaksis harus
diberikan sebelumnya pada setiap usus buntu. Cefotetan dan cefoxitin tampaknya menjadi
pilihan terbaik untuk antibiotik.

Perawatan Departemen Darurat


Petugas gawat darurat harus mengevaluasi kelompok pasien yang lebih besar yang hadir ke ED
dengan nyeri perut pada semua etiologi dengan tujuan mendekati sensitivitas 100% untuk
diagnosis dengan cara hemat waktu, biaya, dan konsultasi.
Tetapkan akses IV dan berikan terapi kristaloid agresif kepada pasien dengan gejala klinis
dehidrasi atau septikemia. Pasien dengan dugaan radang usus buntu tidak boleh menerima
apapun melalui mulut.
Berikan analgesik parenteral dan antiemetik sesuai kebutuhan untuk kenyamanan
pasien. . [ 55 ] Pada setidaknya 8 penelitian terkontrol acak telah menunjukkan bahwa pemberian
obat analgesik opioid kepada pasien dewasa dan anak-anak dengan nyeri perut akut yang tidak
berdiferensiasi aman, tidak ada penelitian yang menunjukkan bahwa analgesik mempengaruhi
keakuratan pemeriksaan fisik. [ 11 ] Faktor yang terkait dengan resep analgesia dan opioid adalah
usia yang lebih tua dan sumber pembayaran; sebagai tambahan, Penggunaan pemindaian
tomografi terkomputerisasi (CT) dikaitkan dengan resep analgesik. [ 55 ]
Pertimbangkan kehamilan ektopik pada wanita usia subur, dan dapatkan pengukuran beta-human
chorionic gonadotropin (beta-hCG) secara kualitatif dalam semua kasus.
Berikan antibiotik intravena kepada mereka yang memiliki tanda-tanda septikemia dan bagi
mereka yang harus menjalani laparotomi

Perawatan Nonsurgical
Perawatan nonsurgical mungkin berguna saat appendectomy tidak dapat diakses atau bila
prosedurnya berisiko tinggi. Laporan anekdot menggambarkan keberhasilan antibiotik IV dalam
mengobati apendisitis akut pada pasien tanpa akses terhadap intervensi bedah (misalnya, kapal
selam, individu yang menggunakan kapal laut).
Dalam sebuah penelitian prospektif terhadap 20 pasien dengan apendisitis yang terbukti dengan
ultrasonografi, gejala dipecahkan pada 95% pasien yang menerima antibiotik saja, namun 37%
dari pasien ini mengalami apendisitis rekuren dalam 14 bulan. [ 56 ]
Uji coba Appendicitis Acuta (APPAC), yang membandingkan terapi antibiotik dengan
appendectomy dalam pengobatan 530 pasien dengan apendisitis akut tanpa komplikasi yang
dikonfirmasi oleh computed tomography (CT), tidak dapat menunjukkan noninferiority of
antimicrobial management versus surgery. [ 57 ]
Bonadio dkk melaporkan bahwa dari 203 anak-anak dengan apendisitis berlubang, mereka yang
menjalani operasi usus buntu awal (n = 122) memiliki hasil yang jauh lebih baik daripada
mereka yang menerima manajemen medis (n = 81). [ 58 ]Kelompok appendectomy awal memiliki
rawat inap yang lebih pendek, menerima lebih sedikit antibiotik parenteral, menjalani penelitian
radiologi lebih sedikit dan prosedur invasif lainnya (drainase perkutan, pengarusutamaan vena
sentral), dan memiliki episode demam rawat inap yang lebih sedikit, serta memiliki lebih sedikit
komplikasi intraabominal pascapartum dan / Atau lebih sedikit pendaftaran ulang postdischarge
yang tidak terjadwal.

Antibiotik pra operasi


Antibiotik pra operasi telah menunjukkan kemanjuran dalam menurunkan tingkat infeksi luka
pasca operasi dalam banyak penelitian terkontrol prospektif, dan obat ini harus diberikan
bersamaan dengan konsultan bedah. Cakupan gram-negatif dan anaerob spektrum luas
ditunjukkan (lihat Pengobatan).
Penisilin-alergi pasien harus menghindari antibiotik jenis beta-laktamase dan
sefalosporin. Carbapenem adalah pilihan yang baik pada pasien ini.
Pasien hamil harus menerima antibiotik A atau B

Mendesak Versus Emergen Appendectomy


Sebuah penelitian retrospektif menunjukkan bahwa risiko ruptur apendiks minimal pada pasien
dengan gejala diobati kurang dari 24-36 jam, [ 59 ] dan penelitian retrospektif lain menunjukkan
bahwa appendectomy dalam 12-24 jam presentasi tidak terkait dengan peningkatan di rumah
sakit. Lama tinggal, waktu operasi, stadium lanjut dari radang usus buntu, atau komplikasi
dibandingkan dengan appendectomy yang dilakukan dalam waktu 12 jam setelah presentasi. [ 60 ]
Fair dkk menggunakan data dari Proyek Perbaikan Mutu Bedah Nasional American College of
Surgeons untuk mengevaluasi morbiditas dan mortalitas intervensi 30 hari (laparoskopi dan
apendektomi terbuka) pada periode waktu yang berbeda (disesuaikan dengan faktor risiko pra
operasi) dan menemukan hasil yang serupa antara saat appendectomy Dilakukan dalam waktu 24
jam dan bila dilakukan antara 24-48 jam. [ 61 ] Namun, penundaan intervensi operasi lebih dari
48 jam dikaitkan dengan penggandaan tingkat komplikasi.
Dalam studi terpisah, Boomer dkk melaporkan bahwa menunda operasi usus buntu (16 jam dari
presentasi di gawat darurat atau 12 jam dari penerimaan rawat inap) pada anak-anak tidak
menghasilkan tingkat infeksi situs bedah yang lebih tinggi. [62 ]
Diperlukan penelitian tambahan untuk menunjukkan apakah inisiasi terapi antibiotik diikuti oleh
apendektomi mendesak sama efektifnya dengan apendektomi yang muncul pada pasien dengan
radang usus buntu.
Pergi ke Appendectomy dan Appendectomy Pediatrik untuk informasi lebih lanjut tentang topik
ini.

Bedah Interval Versus Darurat untuk Apendisitis Perforasi


Secara historis, apendektomi segera (emergent) dianjurkan untuk semua pasien dengan radang
usus buntu, baik yang berlubang atau tidak berotot. Pengalaman klinis yang lebih baru
menunjukkan bahwa pasien dengan apendisitis berlubang dengan gejala ringan dan abses dan
phlegmon lokal pada pemindaian CT scan abdominopelvic (awalnya dapat diobati dengan
antibiotik IV dan drainase perkutan atau transrektal pada setiap abses lokal. Jika gejala pasien,
jumlah WBC, dan demam sembuh, terapi dapat diubah menjadi antibiotik oral dan pasien dapat
dipulangkan ke rumah. Kemudian, penundaan (interval) usus buntu dapat dilakukan 4-8 minggu
kemudian.
Pendekatan di atas berhasil pada sebagian besar pasien dengan apendisitis perforasi dan gejala
lokal. Beberapa orang menyarankan bahwa interval appendectomy tidak diperlukan, kecuali
pasien yang hadir dengan gejala rekuren. Diperlukan penelitian lebih lanjut untuk
mengklarifikasi tidak hanya apakah rutinitas operasi usus buntu ditunjukkan tetapi juga untuk
mengidentifikasi strategi pengobatan optimal pada pasien dengan apendisitis perforasi.
Pergi ke Appendectomy dan Appendectomy Pediatrik untuk informasi lebih lanjut tentang topik
ini.

Apendektomi Laparoskopi
Awalnya dilakukan pada tahun 1987, apendektomi laparoskopi telah dilakukan pada ribuan
pasien dan berhasil dalam 90-94% percobaan. Ini juga telah menunjukkan bahwa apendektomi
laparoskopi berhasil pada sekitar 90% kasus apendisitis perforasi. Namun, prosedur ini
dikontraindikasikan pada pasien dengan adhesi intra-abdomen yang signifikan.
Menurut pedoman Society of American Gastrointestinal dan Endoscopic Surgeons (SAGES)
tahun 2010, indikasi untuk laparoskopi appendectomy identik dengan apendektomi terbuka. [ 63 ]
Panduan SAGES 2010 mencantumkan kondisi berikut yang sesuai untuk apendektomi
laparoskopi [ 63 ] :
 Apendisitis tidak rumit
 Apendisitis pada pasien anak-anak
 Diduga usus buntu pada ibu hamil
Menurut pedoman SAGES, apendektomi laparoskopi mungkin merupakan pendekatan yang
tepat dalam kasus berikut [ 63 ] :
 Apendisitis berlubang
 Apendisitis pada pasien lanjut usia
 Apendisitis pada pasien obesitas
Pedoman SAGES menyatakan bahwa pendekatan laparoskopi lebih disukai pada wanita usia
subur dengan apendisitis yang diduga. Laparoskopi Diagnostik mungkin berguna pada kasus
tertentu (misalnya, bayi, pasien lanjut usia, pasien wanita) untuk memastikan diagnosis radang
usus buntu. Prosedur ini telah disarankan untuk pasien hamil pada trimester pertama dengan
dugaan radang usus buntu. Jika temuan positif, prosedur semacam itu harus diikuti dengan
perawatan bedah definitif pada saat laparoskopi. Meskipun appendectomy negatif tampaknya
tidak mempengaruhi kesehatan ibu atau janin, penundaan diagnostik dengan perforasi
meningkatkan morbiditas janin dan maternal. Oleh karena itu, evaluasi agresif terhadap usus
buntu diperlukan pada kelompok ini.
Dalam sebuah tinjauan sistematis dan meta-analisis dari 11 penelitian tentang apendisektomi
laparoskopi versus terbuka untuk apendisitis yang dicurigai pada kehamilan, Wilasrusmee dkk
menemukan bahwa apendisektomi laparoskopi pada wanita hamil dikaitkan dengan risiko
kehilangan janin secara signifikan lebih besar. Menurut pedoman SAGES, jika temuan negatif
pada pendekatan laparoskopi, pengangkatan harus dipertimbangkan berdasarkan situasi klinis
pasien. Keuntungan apendektomi laparoskopi meliputi peningkatan kepuasan kosmetik dan
penurunan tingkat infeksi luka pasca operasi. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa
apendektomi laparoskopi memperpendek masa rawat rumah sakit dan masa pemulihan
dibandingkan dengan apendektomi terbuka. Kerugian apendektomi laparoskopi adalah biaya
meningkat dan waktu operasi kira-kira 20 menit lebih lama daripada usus buntu terbuka.
Panduan SAGES merekomendasikan untuk mempraktikkan metode operasi yang konsisten
untuk mengurangi biaya, waktu operasi, dan komplikasi

Komplikasi
Komplikasi radang usus buntu dapat meliputi infeksi luka, dehiscence, obstruksi usus, abses
abdomen / pelvis, dan jarang terjadi kematian. Stump appendicitis juga jarang terjadi namun,
setidaknya 36 kasus radang usus buntu yang dilaporkan terjadi di bangkai bedah setelah
appendektomi sebelumnya ada

Ringkasan Obat
Tujuan terapi adalah untuk mengatasi infeksi dan mencegah komplikasi. Dengan demikian,
antibiotik memiliki peran penting dalam pengobatan radang usus buntu. Agen yang sedang
dipertimbangkan harus menawarkan cakupan aerobik dan anaerobik penuh. Durasi administrasi
terkait erat dengan stadium radang usus buntu pada saat diagnosis.
Agen antibiotik efektif dalam mengurangi tingkat infeksi luka pasca operasi dan dalam
memperbaiki hasil pada pasien dengan abses appendiceal atau septikemia. The Surgical Infection
Society merekomendasikan untuk memulai antibiotik profilaksis sebelum operasi, menggunakan
agen spektrum yang tepat selama kurang dari 24 jam untuk apendisitis nonperforasi dan kurang
dari 5 hari untuk apendisitis perforasi.
Penisilin
Ringkasan Kelas
Penisilin adalah antibiotik bakterisida yang bekerja melawan organisme sensitif pada konsentrasi
yang cukup dan menghambat biosintesis mucopeptide dinding sel.
Piperacillin dan sodium tazobactam (Zosyn)
 Lihat informasi obat lengkap
Agen ini merupakan kombinasi obat penghambat beta-laktamase dengan piperasilin. Ini
memiliki aktivitas melawan beberapa organisme gram positif, organisme gram negatif, dan
bakteri anaerob. Bila digunakan sebagai agen tunggal, ia menghambat biosintesis mucopeptide
dinding sel dan efektif selama tahap perkalian aktif.
Ampisilin dan sulbaktam (Unasyn)
 Lihat informasi obat lengkap
Agen ini merupakan kombinasi obat penghambat beta-laktamase dengan ampisilin. Ini
digunakan sebagai agen tunggal dan mengganggu sintesis dinding sel bakteri selama replikasi
aktif, yang menyebabkan aktivitas bakterisida terhadap organisme yang rentan. Ampisilin /
sulbaktam juga memiliki aktivitas melawan beberapa organisme gram positif, organisme gram
negatif (spesies nonpseudomonal), dan bakteri anaerob.
Ticarcillin / clavulanate (Timentin)
 Lihat informasi obat lengkap
Ticarcillin / clavulanate menghambat biosintesis mucopeptide dinding sel dan efektif selama
tahap pertumbuhan aktif. Ini adalah penicillin antipseudomonal ditambah penghambat beta-
laktamase yang memberikan pertolongan terhadap kebanyakan organisme gram positif,
kebanyakan organisme gram negatif, dan sebagian besar organisme anaerob.
Sefalosporin
Ringkasan Kelas
Sefalosporin secara struktural dan farmakologis berhubungan dengan penisilin. Mereka
menghambat sintesis dinding sel bakteri, sehingga aktivitas bakterisida.
Cefotetan (Cefotan)
 Lihat informasi obat lengkap
Cefotetan adalah sefalosporin generasi kedua yang digunakan sebagai terapi obat tunggal untuk
cakupan gram negatif dan anaerobik yang luas. Berikan cefotetan dengan cefoxitin untuk
mencapai efektivitas dosis tunggal. Waktu paruhnya 3,5 jam.
Cefoxitin (Mefoxin)
 Lihat informasi obat lengkap
Obat ini juga merupakan sefalosporin generasi kedua yang diindikasikan sebagai agen tunggal
untuk pengelolaan infeksi yang disebabkan oleh cocci gram positif yang rentan dan batang gram
negatif. Ini memiliki waktu paruh 0,8 jam.
Cefepime
 Lihat informasi obat lengkap
Cefepime adalah sefalosporin generasi keempat. Ini memiliki cakupan gram negatif yang
sebanding dengan ceftazidime namun memiliki cakupan gram positif yang lebih baik. Cefepime
adalah ion zwitter yang dengan cepat menembus sel gram negatif.
Aminoglikosida
Ringkasan Kelas
Aminoglikosida memiliki aktivitas bakterisida yang bergantung pada konsentrasi. Agen ini
bekerja dengan mengikat ribosom 30S, menghambat sintesis protein bakteri.
Gentamisin (Gentakidin, Garamycin)
 Lihat informasi obat lengkap
Gentamicin adalah antibiotik aminoglikosida yang digunakan untuk lipase gram negatif, dan juga
dikombinasikan dengan agen melawan organisme gram positif dan yang lainnya melawan
anaerob. Gentamisin bukanlah obat pilihan, namun pertimbangkan untuk menggunakan obat ini
jika penisilin atau obat-obatan yang kurang beracun lainnya dikontraindikasikan, bila diobservasi
secara klinis, dan pada infeksi campuran yang disebabkan oleh stafilokokus yang rentan dan
organisme gram negatif. Agen ini dapat diberikan secara intravena atau intramuskular dan
memiliki banyak rejimen; Dosis harus disesuaikan untuk pembersihan kreatinin dan perubahan
volume distribusi.
Carbapenems
Ringkasan Kelas
Carbapenem secara struktural berhubungan dengan penisilin dan memiliki aktivitas bakterisida
yang luas. Karbapenem mengerahkan efeknya dengan menghambat sintesis dinding sel, yang
menyebabkan kematian sel. Mereka aktif terhadap organisme gram negatif, gram positif, dan
anaerobik.
Meropenem (Merrem)
 Lihat informasi obat lengkap
Meropenem adalah antibiotik carbapenem spektrum luas bakterisida yang menghambat sintesis
dinding sel. Ini digunakan sebagai agen tunggal dan efektif terhadap bakteri gram positif dan
gram negatif.
Ertapenem
 Lihat informasi obat lengkap
Ertapenem memiliki aktivitas bakterisida yang dihasilkan dari penghambatan sintesis dinding sel
dan dimediasi melalui ertapenem yang mengikat protein pengikat penisilin. Hal ini stabil
terhadap hidrolisis oleh berbagai beta-laktamase, termasuk penisilinase, sefalosporinase, dan
beta-laktamase spektrum panjang.
Fluoroquinolones
Ringkasan Kelas
Agen ini dapat digunakan untuk menghilangkan nyeri perut akut yang tidak berdiferensiasi pada
pasien yang mengalami DE.
Ciprofloxacin (sipro)
 Lihat informasi obat lengkap
Ciprofloxacin adalah fluoroquinolone yang menghambat sintesis DNA bakteri dan, akibatnya,
pertumbuhan, dengan menghambat DNA gyrase dan topoisomerase, yang diperlukan untuk
replikasi, transkripsi, dan translasi bahan genetik. Kuinolon memiliki aktivitas luas melawan
organisme aerob gram positif dan gram negatif.
Levofloxacin (Levaquin)
 Lihat informasi obat lengkap
Levofloxacin digunakan untuk infeksi yang disebabkan oleh berbagai organisme gram negatif,
infeksi antipseudomonal karena organisme gram negatif yang multidrug.
Moxifloxacin (Avelox)
 Lihat informasi obat lengkap
Moxifloxacin adalah fluoroquinolone yang menghambat subunit DNA gyrase, menghambat
replikasi DNA bakteri dan transkripsi.
Agen anti infeksi
Ringkasan Kelas
Anti-infektif seperti metronidazol dan tigecycline efektif melawan berbagai jenis bakteri yang
telah menjadi resisten terhadap antibiotik lainnya.
Metronidazol (Flagyl)
 Lihat informasi obat lengkap
Metronidazol memiliki cakupan gram negatif dan anaerobik yang luas dan digunakan dalam
kombinasi dengan aminoglikosida (misalnya gentamisin). Agen ini tampaknya diserap ke dalam
sel; Senyawa metabolisme menengah mengikat DNA dan menghambat sintesis protein,
menyebabkan kematian sel.
Tigecycline (Tygacil)
 Lihat informasi obat lengkap
Tigecycline is a glycylcycline antibiotic that is structurally similar to tetracycline antibiotics. It
inhibits bacterial protein translation by binding to the 30S ribosomal subunit, and it blocks entry
of amino-acyl tRNA molecules into the ribosome A site
Analgesik
Ringkasan Kelas
Agen ini dapat digunakan untuk menghilangkan nyeri perut akut yang tidak berdiferensiasi pada
pasien yang mengalami DE.
Morfin sulfat (Astramorph, Duramorph, MS Contin, MSIR, Oramorph)
 Lihat informasi obat lengkap
Morfin sulfate adalah obat pilihan untuk analgesia karena efeknya yang dapat diandalkan dan
dapat diprediksi, profil keamanan, dan kemudahan reversibilitas dengan nalokson. Berbagai
dosis intravena digunakan; Morfin sulfat biasanya dititrasi dengan efek yang diinginkan