You are on page 1of 17

MAKALAH KIMIA

Asam Klorida (HCl)

Disusun Oleh:

XI MIPA 5
Andrew Ken / 3
Hizkia Ezra / 17
Kevin Jason / 22
Veronica / 33
Kata Pengantar

Puji syukur kami panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah
memberikan rahmat dan berkatnya sehingga kami dapat menyelesaikan tugas
makalah ini dengan judul “MAKALAH KIMIA ASAM KLORIDA (HCl)”. Dengan
dibuatnya makalah ini, kami berharap agar dapat memberi bantuan kepada kami dalam
rangka melakukan pembelajaran pelajaran kimia tentang asam dan basa. Sebelumnya,
kami sebagai penyusun mahalah kimia ini menyadari bahwa masih banyak kekurangan
dalam pembuatan makalah ini. Kami memohon agar bapak/ibu/pembaca dapat
memaklumi segala jenis kekurangan yang terkandung dalam makalah kimia tentang
senyawa umum HCl yang kami susun bersama ini.
Tujuan paling utama kami dalam menyusun makalah kimia ini yaitu dalam
rangka menyelesaikan tugas sekolah kami yang diberikan secara langsung oleh ibu guru
kami dan untuk memperluas wawasan ilmu pengetahuan kami dan para pembaca dalam
bidang pelajaran kimia. Terlebih lagi, agar dapat menambah wawasan ilmu pengetahuan
asam dan basa kimia. Karena itu, kami selaku tim penulis berharap semoga makalah ini
dapat berguna dalam proses pembelajaran dan pemahaman materi di kelas.
Setelah bapak/ibu/saudara telah selesai membaca makalah kimia kami yang
berisi tentang larutan HCl ini, kami berharap bapak/ibu/saudara dapat membantu kami
agar dapat membuat makalah yang jauh lebih baik lagi dan berkenan untuk kedepannya
dengan memberikan kami beberapa saran yang terkait dengan makalah ini. Semoga
laporan ini dapat berguna dan bermanfaat bagi para pembaca.

Bogor, 20 Januari 2019,

Penulis

i
Daftar Isi

Kata Pengantar ........................................................................................................ i


Daftar Isi.................................................................................................................. ii
Daftar Gambar ......................................................................................................... iii
BAB I PENDAHULUAN ........................................................................................1
1.1 Latar Belakang ....................................................................................1
1.2 Rumusan Masalah ...............................................................................1
1.3 Tujuan ..................................................................................................1
BAB II PEMBAHASAN .........................................................................................2
2.1 Landasan Teori ........................................................................................2
2.1.1 Teori Asam Basa Arrhenius............................................................2
2.1.2 Teori Asam Basa Bronsted-Lowry .................................................2
2.1.3 Teori Asam Basa Lewis ..................................................................3
2.2 Indikator Asam Basa.................................................................................3
2.2.1 Teori Perilaku Indikator..................................................................3
2.2.1.1 Indikator Tunggal ...............................................................4
2.2.1.2 Fenolftalein ........................................................................4
2.2.1.3 Metil Jingga........................................................................4
2.2.1.4 Metil Merah ........................................................................5
2.2.1.5 Bromtimol Biru ..................................................................5
2.3 Aplikasi Metode Titrasi Asam Basa .........................................................5
2.3.1 Asidimetri .......................................................................................5
2.3.2 Iodometri ........................................................................................5
2.3.3 Titrasi Bebas Air.............................................................................6
2.3.4 Kompleksometri .............................................................................6
2.3.5 Argentometri ...................................................................................7
2.4 Derajat Keasaman .....................................................................................7
2.4.1 Penghitungan ..................................................................................7
2.4.2 pOH ................................................................................................7
2.4.3 Asam kuat .......................................................................................8

ii
2.4.4 Asam lemah ....................................................................................8
2.4.5 Basa kuat ........................................................................................8
2.4.6 Basa lemah ......................................................................................8
BAB III ISI...............................................................................................................8
3.1 Pengertian HCL ......................................................................................8
3.2 Sifat HCL ...............................................................................................8
3.2.1 Sifat Fisika....................................................................................8
3.2.2 Sifat Kimia ...................................................................................8
3.3 Struktur HCl .........................................................................................10
3.4 Manfaat HCl .........................................................................................11
3.5 Contoh HCl ..........................................................................................11
BAB 4 PENUTUP .................................................................................................12
4.1 Kesimpulan ..........................................................................................12
Daftar Pustaka ........................................................................................................13

Daftar Gambar
Gambar 3.3.1 Reaksi Antarmolekul HCl .....................................................................10
Gambar 3.3.2 Struktur Molekul HCl ............................................................................10
Gambar 3.5.1 Pembersih Porselen................................................................................11
Gambar 3.5.2 Pembersih Lantai ...................................................................................11

iii
BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Kesetimbangan dalam asam-basa merupakan suatu jenis topik dalam
bidang kimia yang sangatlah penting dalam kimia dan berbagai macam
bidang-bidang yang lainnya yang juga mempergunakan ilmu-ilmu yang
bersangkutan dengan ilmu kimia, seperti ilmu biologi, kedokteran, dan
pertanian. Titrasi yang melibatkan asam dan basa biasa digunakan dengan
skala luas dalam berbagai bidang pengendalian analitik dan juga banyak
macam produk-produk komersial, dan dalam proses penguraian asam-basa
juga mempunyai banyak pengaruh yang tidak kalah penting juga atas
berbagai macam proses-proses metabolisme dalam organ sel hidup.
Perlu juga untuk kita semua pahami terlebih dahulu bahwa sebenarnya
reaksi asam-basa itu terdiri dari berbagai macam reaksi penetralan yang dapat
dilakukan dengan cara melakukan titrasi asam-basa. Adapun proses titrasi
asam-basa terdiri dari titrasi asam kuat, basa kuat titrasi asam kuat-basa
lemah. Titrasi asam basah ini dapat ditentukan oleh titik ekuivalen dengan
cara menggunakan sebuah alat yang biasanya disebut sebagai alat indikator
asam-basa.

1.1 Rumusan Masalah


1. Apa itu HCl?
2. Berasal dari manakah HCl?
3. Apa sifat HCl?
4. Apa fungsi HCl?

1.2 Tujuan
1. Untuk mengetahui tentang senyawa HCl
2. Untuk mempelajari tentang senyawa HCl

1
BAB II
PEMBAHASAN

2.1 LANDASAN TEORI


2.1.1.1 Teori Asam dan Basa Arrhenius
Asam adalah zat yang menghasilkan ion hidrogen ( H+) dalam larutan.
Basa adalah zat yang menghasilkan ion hidroksida (OH-) dalam larutan.
Contoh reaksi larutan asam :

HCl ---> H+ + Cl-

Contoh reaksi larutan basa :

NaOH ---> Na+ + OH-

Penetralan terjadi karena ion hidrogen (H+) dan ion hidroksida (OH-)
bereaksi untuk menghasilkan air.
Dalam reaksi lengkapnya penetralan asam dengan basa atau sebaliknya basa
dengan asam akan menghasilkan garam dan air (H2O).

2.1.1.2 Teori Asam dan Basa Bronsted-Lowry


Asam adalah donor proton (ion hidrogen).
Basa adalah akseptor proton (ion hidrogen).
Hubungan antara teori Bronsted-Lowry dan teori Arrhenius adalah
teori Bronsted-Lowry tidak berlawanan dengan teori Arrhenius - Teori
Bronsted-Lowry merupakan perluasan teori Arrhenius. Bila dalam teori
Arrhenius NaOH digolongkan sebagai basa karena melepaskan OH- maka
dalam teori Bronsted-Lowry NaOH digolongkan sebagai basa karena OH-
yang dihasilkan dalam penguraian NaOH mampu menerima H+ (proton) dan
membentuk H2O (air).

2
Dari gambaran di atas terlihat yang berfungsi sebagai asam adalah
H3O+ (ion hidroksonium) karena mampu melepaskan/mendonorkan H+
sehingga setelah melepas H+ berubah senjadi air (H2O). Sedangkan yang
berfungsi sebagai basa adalah OH- (ion hidroksida) karena mampu
menerima/akseptor ion H+ sehingga berubah jadi air (H2O).

2.1.1.3 Teori Asam dan Basa Lewis


Asam adalah akseptor pasangan elektron.
Basa adalah donor pasangan elektron.
Hubungan antara teori Lewis dan teori Bronsted-Lowry adalah basa
Lewis adalah donor (penyumbang) pasangan elektron. Hal yang paling
mudah untuk melihat hubungan tersebut adalah dengan meninjau dengan
tepat mengenai basa Bronsted-Lowry, menurut Bronsted-Lowry suatu zat
disebut basa ketika mampu menerima ion hidrogen. Tiga contoh basa
menurut Bronsted-Lowry adalah ion hidroksida, amonia dan air (saat
direaksikan dengan asam), dan ketiganya bersifat khas.
Teori Bronsted-Lowry mengatakan bahwa ketiganya berperilaku
sebagai basa karena ketiganya bergabung dengan ion hidrogen. Tapi Teori
Lewis mempunyai alasan tersendiri kenapa ketiga2nya dapat digolongkan
sebagai basa. Alasan ketiganya bergabung dengan ion hidrogen adalah
karena ketiganya memiliki pasangan elektron mandiri – dan kedua teori itu
sama-sama terbukti kebenarannya sesuai dengan gambaran di atas.

2.2 INDIKATOR ASAM-BASA


2.2.1 TEORI PERILAKU INDIKATOR
Analis memanfaatkan perubahan besar dalam pH yang terjadi dalam
titrasi untuk menetapkan kapan titik kesetaraan itu tercapai. Terdapat banyak
asam dan organic lemah yang bentuk ion dan bentuk asosiasinya menunjukkan
warna yang berlainan. Molekul – molekul semacam itu dapat digunakan untuk
menetapkan kapan titik titrasi indicator akhir atau disebut visual indicator.
Suatu contoh sederhana adalah p-nitrofenol, yang merupakan asam
lemah, betuk tak terdisosiasinya tak berwarna, namun anionnya yang

3
mempunyai system ikatan rangkap tunggal selang seling (sistem konjugasi)
yang berwarna kuning. Molekul atau ion yangmemiliki system konjugasi
semacam itu menyerap cahaya yang lebih panjang. Panjang gelombangnya
lebih panjang dari pada molekul – molekul yang tak memiliki system
konjugasi. Cahaya yang diserap sering kali tampak didalam spectrum karena
molekul atau ion itu berwarna.
Indikator fenolftaein yang kita kenal adalah asam dwi protik dan tak
berwarna, mula – mula zat ini berdisosiasi menjadi suatu bentuk tak berwarna
dan kemudian ketika kehilangan proton kedua menjadi ion dengan system
konjugasi maka timbullah warna merah.
Untuk mengetahui apakah sebuah zat bersifat “asam” atau “basa”, dapat
ditentukan dengan menggunakan suatu indikator. Indikator yang biasa
digunakan terbagi menjadi 2 golongan, yaitu indikator tunggal dan indikator
universal. Contoh indikator yang sering digunakan adalah kertas lakmus dan
larutan indikator.
2.2.1.1 Indikator Tunggal
Indikator tunggal hanya dapat membedakan larutan bersifat asam atau
basa, tetapi tiak dapat menentukan harga pH dan pOH. Yang termasuk dalam
indikator tunggal adalah lakmus merah dan lakmus biru. Lakmus merah
berwarna merah dalam larutan asam, dan akan berubah warna menjadi biru bila
dicelupkan ke dalam larutan basa. Sedangkan lakmus biru berwarna biru dalam
larutan basa, dan akan berubah warna menjadi merah bila dicelupkan ke dalam
larutan asam.
2.2.1.2 Fenolftalein
Fenolftalein adalah salah satu indikator asam – basa sintetik yang
memiliki rentang pH antara 8,00 – 10,0. Pada larutan asam dan netral,
fenolftalein tidak berwarna. Sedangkan bila dimasukkan ke dalam larutan basa,
warnanya akan berubah menjadi merah.
2.2.1.3 Metil Jingga
Larutan metil jingga dapat membedakan antara larutan asam dengan
larutan netral. Larutan asam yang ditetesi metil merah akan tetap berwarna
merah, sedangkan larutan netral berwarna kuning. Akan tetapi, metil jingga juga

4
akan menyebabkan larutan basa berwarna kuning, Berarti, untuk mengetahui
apakah suatu larutan bersifat basa atau netral kita tidak dapat menggunakan
metil jingga.
2.2.1.4 Metil Merah
Larutan metil merah pada dasarnya memiliki karakteristik yang sama
dengan larutan metil jingga, yaitu berubah dengan rentan warna antara merah
sampai kuning.
2.2.1.5 Bromtimol biru
Di dalam larutan asam akan berwarna kuning, dalam larutan basa akan
berwarna biru, dan di dalam larutan netral akan berwarna biru kekuningan.

2.3 APLIKASI METODE TITRASI ASAM BASA


Asam dan basa selain erat penggunaannya untuk kimia, dapat juga
digunakan untuk menyusun senyawa obat yang bisa digunakan oleh
manusia. Berikut ini adalah contoh aplikasi metode titrasi asam basa untuk
pengobatan dan obat-obatan manusia.
2.3.1 Asidimetri
Asidimetri adalah analisis volumetrik yang menggunakan larutan
baku asam untuk menentukan jumlah basa yang ada. Alkalimetri
adalah analisis volumetrik yang menggunakan larutan baku basa
untuk menentukan jumlah asam yang ada. Asidimetri dalam anilisis
obat digunakan untuk menetapkan kadar amfetamin sulfat, tablet
ammonia, asam fosfat, asam klorida, asam nitrat, magnesium
hidroksida, magnesium oksida (yang sering digunakan untuk obat
maag), butyl paraben, etil paraben, ketoprofen, klonidin HCl,
levamisol HCl, dan lainnya.
2.3.2 Iodometri
Penetapan kadar antibiotik secara iodometri, metode ini digunakan
utuk penetapan kadar sebagian besar senyawa antibiotic penisilin
dan bentuk sediaan nya yang tercantum dalam farmakope ,dan titrasi
iodometri merupakan metode yang paling sesuai

5
Contoh obatnya adalah amoksisilin, ampisilin, ampisilin natrium,
kloksasilin natrium, siklasilin, dikloksasilin natrium, dan lain
sebagainya.
2.3.3 Titrasi bebas air

Titrasi bebas air adalah suatu titrasi yang tidak menggunakan air
sebagai pelarut. Tetapi digunakan pelarut organik seperti alkohol,
eter atau pelarut-pelarut organik lain karena senyawa tersebut tidak
dapat larut dalam air, disamping itu kurang reaktif dalam air seperti
misalnya garam-garam amina, dimana garam-garam ini dirombak
lebih dahulu menjadi basa yang bebas larut dalam air, sari dengan
pelarut organik lain dan direaksikan dengan asam baku berlebih,
yang kemudian pelarutnya diuapkan dan barulah kelebihan asam
ditentukan kembali dengan basa baku sedangkan senyawa-senyawa
organik yang mengandung nitrogen ditentukan dengan metode
Kjeldahl, dimana senyawa-senyawa yang berupa garam natrium
diasamkan dahulu, kemudian senyawa yang tidak larut dalam air
disari dengan pelarut lain (organik), pelarut diuapkan dan sisa
dikeringkan dan ditimbang. Contohnya adalah penentuan kadar
papaverin HCl dengan metode titrasi bebas air.

2.3.4 Kompleksometri
Kompleksometri merupakan titrasi berdasarkan pembentukan
senyawa kompleks antara kation dengan zat pembentuk kompleks.
Salah satu zat pembentuk kompleks yang banyak digunakan dalam
titrasi kompleksometri adalah garam dinatrium etilendiamin tetra
asetat (EDTA). Senyawa ini dengan banyak kation membentuk
komplels dengan pembanding 1:1. Titrasi kompleksometri dikenal
juga dengan reaksi yang meliputi reaksi pembentukan ion-ion
kompleks ataupun pembentukan molekul netral yang terdisosiasi
dalam larutan. Persyaratan berdasarkan terbentuknya kompleks
dari kelarutan. Contohnya adalah penetapakn kadar kalsium laktat
dengan metode kompleksometri.

6
2.3.5 Argentometri
Istilah argentometri diturunkan dari bahasa latin argentum, yang
berarti perak. Jadi argentometri merupakan salah satu cara untuk
menentukan kadar zat dalam suatu larutan yang dilakukan dengan
titrasi berdasar pembentukan endapan dengan ion Ag+. Pada titrasi
argentometri, zat pemeriksaan yang telah dibubuhi indikator
dicampur dengan larutan standar garam perak nitrat AgNO3. Dengan
mengukur volume larutan standar yang digunakan sehingga seluruh
ion Ag+ dapat tepat diendapkan, kadar garam dalam larutan
pemeriksaan dapat ditentukan. Contohnya adalah penetapan kadar
amonium klorida (NH4Cl) dengan metode argentometri, dan juga
penetapan kadar efedrin HCl dengan pengendapan.

2.4 Derajat Keasaman (pH)


Derajat keasaman atau yang sering disebut dengan pH adalah angka yang
digunakan untuk mengidentifikasi tingkat kebasaan atau keasaman suatu
larutan. Sebuah larutan dikatakan asam apabila pH > 7 maka larutan tersebut
adalah asam, dan apabila pH < 7 maka larutan tersebut adalah basa.
2.4.1 Penghitungan
pH didefinisikan sebagai minus logaritma dari aktivitas ion
hidrogen dalam larutan berpelarut air.

2.4.2 pOH

pOH kadang-kadang digunakan sebagai satuan ukuran konsentrasi ion


hidroksida OH−. pOH tidaklah diukur secara independen, namun
diturunkan dari pH. Konsentrasi ion hidroksida dalam air
berhubungan dengan konsentrasi ion hidrogen berdasarkan persamaan

7
2.4.3 Asam Kuat
Sebuah larutan dapat dikatakan memiliki asam kuat apabila memiliki
nilai pH dari 0-3. Contoh asam kuat adalah HCl, HNO3, H2SO4, HBr,
HI, HClO3, dan HClO4.
2.4.4 Asam Lemah
Sebuah larutan dapat dikatakan asam lemah apabila rentang pH nya
merupakan 3-6. Contoh asam lemah adalah HF, HCOOH, C3H5O3,
H5CN, HCN, dan masih banyak lagi.
2.4.5 Basa Kuat
Sebuah larutan dapat dikatakan sebagai basa kuat apabila pH > 11.
Contoh basa kuat adalah LiOH, NaOH, KOH, Ca(OH)2, MgOH2, dan
lainnya.
2.4.6 Basa Lemah
Sebuah larutan dapat dikatakan sebagai basa lemah apabila memiliki
rentang pH dari 8-11. Contoh basa lemah adalah NH4OH, Al(OH)3,
NH3, Fe(OH)2, Ag(OH), Au(OH), dan lainnya.

8
BAB III
ISI

3.1 Pengertian HCl


Asam Klorida (HCl) merupakan salah satu asam kuat yang tidak
bewarna dan memiliki bau seperti klorin pada konsentrasi yang lebih tinggi serta
bersifat korosif. Asam Klorida merupakan salah satu senyawa kimia yang secara
alami dapat dihasilkan oleh tubuh kita, asam ini dihasilkan secara alami oleh
lambung manusia yang mana zat asam ini nantinya digunakan untuk membunuh
kuman dan juga untuk mengasamkan makanan, atau yang sering kita kenal dengan
nama asam lambung. Asam klorida merupakan komponen utama yang terdapat
sebagai penyusun komposisi asam lambung. Dahulunya asam klorida dikenal
dengan nama asam muriatik atau "Spirit Of Salt", penamaan ini berasal dari bahan
yang digunakan untuk membuat asam klorida itu sendiri yaitu vitriol hijau atau
senyawa FeSO4 dan juga Batuan Garam yang banyak mengandung senyawa NaCl.
Dalam penggolongannya, HCl termasuk ke dalam asam kuat.

3.2 Sifat HCl


Setiap senyawa mempunyai sifat kimia dan sifat fisika.
3.2.1 Sifat Fisika
- Massa atom : 36,45
- Massa jenis : 3,21 gr/cm3.
- Titik leleh : -1010C
- Energi ionisasi : 1250 kj/mol
- Kalor jenis : 0,115 kal/gr0C
- Pada suhu kamar, HCl berbentuk gas yang tak berwarna
- Berbau tajam.
3.2.2 Sifat Kimia
- HCl akan berasap tebal di udara lembab.
- Gasnya berwarna kuning kehijauan dan berbau merangsang.
- Dapat larut dalam alkali hidroksida, kloroform, dan eter.

9
- Merupakan oksidator kuat.
- Berafinitas besar sekali terhadap unsur-unsur lainnya, sehingga dapat
- Racun bagi pernapasan.

3.3 Struktur HCL


Atom hidrogen memiliki elektron valensi 1
sedangkan Cl kurang satu elektron untuk memenuhi aturan oktet yaitu jumlah
elektron valensinya 7.

Gambar 3.3.1 Reaksi Antarmolekul HCl

Gambar 3.3.2 Struktur molekul HCl

Hidrogen klorida (HCl) adalah asam monoprotik, yang berarti bahwa ia dapat
terdisosiasi (terionisasi) melepaskan satu H+(sebuah proton tunggal) hanya sekali.
Dalam larutan asam klorida, H+ ini bergabung dengan molekul air membentuk ion
hidronium, H3O+: HCl + H2O → H3O+ + Cl.

10
3.4 Manfaat HCl
- Bahan kimia untuk meregenerasi resin kation yang sudah jenuh pada cation
exchanger column, yang terdapat dalam fasilitas produksi air demineralisasi.
- HCl digunakan dalam proses produksi vinyl chloride, yaitu bahan baku pembuat
plastik PVC atau polyvinyl chloride.
- Asam klorida digunakan pula untuk proses pemurnian garam dapur.
- Untuk keperluan pengaturan tingkat keasaman atau pH, peranan asam klorida juga
sangat penting, yaitu diantaranya untuk mengatur pH pada air limbah.
- Asam klorida terdapat pada produk rumah tangga seperti pembersih porselen.
Dengan baunya yang sangat khas, anda akan dengan mudah dapat mengenali
keberdaan asam klorida ini pada produk tersebut.
- HCl dimanfaatkan untuk proses pengolahan kulit.
- Asam klorida digunakan sebagai bahan baku pembuatan senyawa fluorocarbon
seperti tetrafluoroethene, monomer dari poly(tetrafluoroethene).
- Asam klorida digunakan pula pada proses produksi magnesium dan titanium.
- Untuk menghilangkan noda di kamar mandi dan dapur, anda dapat pula
menggunakan asam klorida secara langsung.

3.5 Contoh HCl

Gambar 3.5.1 Pembersih Porselen Gambar 3.5.2 Pembersih Lantai

11
BAB IV
PENUTUP

4.1 Kesimpulan
Meskipun dapat ditemukan dengan mudah dalam kehidupan sehari-hari,
ternyata penggunaan asam dan basa memiliki teori-teori dan perhitungan yang
rumit dan juga berlandaskan oleh berbagai teori, seperti Teori Arrhenius, Bronsted-
Lowry, dan juga Lewis. Dari ketiga teori ini bisa kita ketaui, bahwa senyawa asam
dan basa mengandung unsur H+ dan OH–.
Asam dan basa merupakan senyawa yang dapat digunakan untuk metode
pengobatan juga, dikarenakan di dalam tubuh manusia sendiri terjadi
keseimbanngan asam dan basa yang berlangsung setiap harinya. Hal ini
dikarenakan tubuh juga memerlukan asam dan basa dalam keadaan yang seimbang,
dan bahwa setiap tubuh manusia memiliki kadar pH yang harus disesuaikan.
HCl merupakan salah satu senyawa umum yang sering didengar dan ditemui
di mata pelajaran kimia ataupun biologi. HCl bersifat asam kuat dan juga korosif.
Namun, apabila digunakan dengan baik dan aman, HCl memiliki banyak sekali
manfaat dan juga berperan penting dalam proses pencernaan manusia. Tanpa
adanya HCl dalam tubuh manusia, reaksi kimia pencernaan makanan mungkin akan
jauh lebih sulit. HCl kebanyakan berperan penting dalam produksi pembuatan
bahan-bahan lainnya. HCl juga dapat ditemui pada produk sehari-hari di rumah
tangga sebagai bahan pembersih, karena sifatnya sebagai asam kuat.

12
Daftar Pustaka

Budi,Kresno.2017.Pengertian,Sifat,dan Fungsi Asam


Klorida.http://www.wijayaagunghutama.co.id/2017/11/22/asam-klorida-pengertian-dan-
kegunaannya/.Diakses pada 19 Januari 2019

Lukman.2009.Mengenal Kegunaan Larutan Asam Klorida


(HCl).http://anekailmu.blogspot.com/2009/06/mengenal-kegunaan-larutan-asam-
klorida.html?m=1.Diakses pada 19 Januari 2019

Risma Fembriyanti.2014.Asam-Basa dan


Garam.https://fembrisma.wordpress.com/science-1/asam-basa-dan-garam/.Diakses pada
18 Januari 2019

Teori Asam Basa.https://www.studiobelajar.com/teori-asam-basa/.Diakses pada 18


Januari 2019
http://imc.kimia.undip.ac.id/mata-kuliah/kimia-supramolekul/bab-6/

Krissanta, Erika, 2017 Daftar Asam Basa Kuat dan Lemah


http://garudamuda.org/erika/2017/01/19/daftar-asam-basa-kuat-dan-lemah/ diakses pada
20 Januari 2019

13